Saturday, 28 April 2012

Mengintai Bahagia ~ Bab 16







Dirimu persis bintang terbit dari langit
Bukanlah mimpi-mimpiku
Di sini telah datang sayang paling dalam

Bawaku pulang berteman pelangi
Kamar hatiku hiasi
Biar cantik biar baru
Semuanya keranamu
Oh yang lemah kini gagah
Asal buruk jadi indah
Kerana sentuhan cintamu
Kususun langkah melayarkan hari indah
Bersamamu

            Tangan Dzil laju menguatkan volume radio yang telah terpasang sejak tadi.  Wah, best pula lagu yang sedang berkumandang di corong radio pagi-pagi ni!  Biasalah, Hot FM memang tip top kalau pagi-pagi ni.  Dengan seleksi lagu-lagu yang lunak serta keriuhan DJ-DJ mereka yang memang membuatkan pagi jadi huru-hara.  Tak kering gusi mendengar celoteh mereka, ada-ada sahaja.  Mulutnya terkumat-kamit mengikut alunan lagu Search – Kejoraku Bersatu yang sedang berkumandang.

Lilin diri takkan padam
Seandainya engkau adalah sumbunya
Kaulah puteri kudambakan
Bidadari syurga jelmaan dunia

Akan ku jaga
Seluruh jiwaku
Biarlah karam berdua
Asal kau tak terlepas
Dari genggamanku
Biar kulamar
Sahih darimu
Menjadi ratu
Beradu dalam pelukanku
Kejoraku bersatu


            Fuh!  Memang tepat dan kena je lirik lagu ni dengan jiwa Dzil ketika itu.  Perasaan hati yang terusik dengan kes semalam telah dibuang jauh-jauh.  Kalau hendak membina mahligai, hati kena kental dan jiwa kena sentiasa bersedia menghadapi sebarang dugaan.  Perkara remeh-temeh jangan diperbesar-besarkan.

            “Oi bro, pagi-pagi buta dah memekak.  Orang nak tidurlah,” pekik Mior daripada luar bilik Dzil.  Pintu bilik dikuak kecil.

            “Opss, sorry bro.  Aku ingat semua orang dah bangun.  Ko tak ada kelas ke pagi nih?”  soal Dzil sambil mengangkat tangan kirinya tanda memohon maaf.

            “Ada.  Pukul sepuluh.  Itulah ingat nak buat taik mata lelama sikit, dah ko memekak je pagi-pagi buta ni terencat aku nak tidur,” balas Mior sambil menggosok matanya.  Apalah mamat ni, muka pun belum basuh terus je keluar dari bilik. 

            “Alah, sorry la bro. Aku terlebih happy pagi ni,”

            “Ko kelas pagi ke?”

            “Kelas aku sama juga, pukul sepuluh pagi tapi si Tasya tu mesej aku ajak sarapan dengan dia,”

            “Aku tak fahamlah dengan ko ni bro.  Yang ko layan sangat si Tasya tu kenapa?  Ko tak takut ke Acam cemburu?  Nanti elok-elok dia boleh jatuh hati kat ko, tak pasal-pasal ko melepas.”  Soalan Mior disambut dengan tawa kecil Dzil.

            “Hish ko ni.  Berapa kali aku nak cakap, Tasya tu makwe kawan aku masa aku sekolah dulu.  Tak terlanjur Tasya tu satu kursus dengan kita, dia minta tolong aku tengok-tengokkan awek dia tu.  Heh, tak ada maknanya aku nakkan budak Tasya tu,”

            “Iyalah, kata ko.  Tapi kalau Acam nampak dia tentu akan fikir lain pula.  Hati perempuan bro, mudah sikit tercuit.  Hendak pula ko tengok si Tasya tu, kalau dengan ko bukan main lagi himpitnya.  Ramai juga yang tanya aku pasal korang berdua,” bebel Mior.  Sempat pula dia ke bilik air yang terletak di hadapan bilik Dzil.  Wajah yang serabut dicuci ala kadar.

            “Acam jealous?  Aku suka juga kalau dia jealous dengan aku.  Barulah terasa aku ni jejaka idaman Malaya.  Asyik aku je pendam perasaan dengan dia, barulah aci,”

            “Aci makci, nak cari aci ko pergi la India.  Ko jangan main-main, kalau esok dia lari daripada ko, jangan pula ko kata aku tak cakap.  Tapi kalau dia reject ko, ada harapanlah aku masuk line,”  kata Mior dengan muka tiada perasaannya.  Cebikan di wajah Dzil hampir membuatkan dia ketawa terbahak-bahak.

            “Ko langkah mayat aku dulu.  Aku akan pastikan, hanya ada nama aku sorang je kat hati Acam tu.”  Wah, bukan main semangat lagi Dzil, berkobar-kobar hati ingin menakluki hati gadis itu.  “Dah, aku pergi dulu.  Layan ko sampai tengah hari pun tak habis.  Pergilah mandi bro, bau dah macam belacan kena bakar,” sambung Dzil dengan tawa halusnya.  Langkah semakin laju menuruni anak tangga meninggalkan Mior yang masih tercegat di hujung tangga dengan gelengannya. 

            “Hish, yakin sangat ko bro..”  bisik Mior sendirian.


            Dzil melabuhkan punggung di atas tembok di hadapan Dewan Warisan.  Mulutnya mengukir senyum kepada Tasya yang sedang memerhatikan langkahnya.  Majalah yang dibelek sebentar tadi diletakkan di sebelahnya.  Wajah gadis itu mencuka.  Marah kerana lama menunggu.

            Iskhh, kalau Acam yang mencuka lawa juga.  Minah ni nak tarik muncung apa hal? Desis hati Dzil namun dibiarkan sahaja perasaan jengkel itu.

            “Eiii, geramnya.  Lama tau I tunggu, janji kan nak sarapan.  Ni dah pukul berapa, nanti I  kena makan laju-laju,” rengek Tasya.  Minah ni memang menggedik sikit tapi nak buat macam mana kan, dah nama kawan layan sahajalah.

            “Opss.. sorry la ek.  I tersangkut dalam jam tadi,” balas Dzil bersahaja tanpa ada sedikit pun rasa bersalah.

            “So, jom kita pergi kantin.  Nanti you kena makan laju-laju pula,” ajak Dzil sengaja menekankan ayat akhirnya itu.  Kadang-kadang minah ni buat hati lara je.  Langkah disusun menuju ke arah kantin yang terletak hanya berhadapan dengan Dewan Warisan.

            Keadaan kantin agak sibuk pagi itu.  Maklumlah pagi Isnin memang selalu sibuk dengan pelajar yang tak sempat hendak bersarapan di rumah.  Terjah dulu mencari makanan sebelum masuk ke bilik kuliah.  Tasya yang sedari tadi mengekori Dzil masih lagi tertinjau-tinjau meneliti setiap hidangan makanan yang terletak di atas kaunter.  Susah benar gadis itu hendak membuat pilihan.  Hendak memilih mee goreng, takut melihatkan minyak yang berkilau-kilau di balik mee itu.  Hendak makan nasi lemak, kepala asyik mengira berapa banyak kalori yang akan diserapnya.  Susah juga bila dah obses dengan kecantikan dan jaga badan ni.  Asyik nak kena pantau apa yang dimakan, berapa banyak kalori yang diambil, itu boleh dan ini tak boleh.

            Dzil yang sudah pun membayar harga makanannya menatang dulang mencari sudut yang sesuai.  Perlahan dulang diletakkan di atas meja dan matanya mengerling mencari bayang Tasya yang entah ke mana.  Dia menggelengkan kepala apabila ternampak gadis itu yang masih lagi tertinjau-tinjau memilih makanan.  Inilah yang membuatkan dia malas hendak bersarapan dengan gadis itu.  Susah sangat nak cari makanan.  Serba-serbi kena jaga.  Jauh betul perbezaan dengan Acam.  Eh, macam mana dia boleh baca pilihan Acam.  Mestilah, setiap pergerakan Acam memang sering memancing perhatiannya sehinggakan apa makanan kegemaran Acam pun sudah dihafalnya.  Dahsyatlah kau Dzil! Memang dah angau tahap mahaguru, boraknya sendiri.  Dzil tersenyum sendirian.  Matanya bagaikan ternampak-nampak bayangan Acam.  Memang sah dah angau.

            “Walawei, yang you tersenyum sorang-sorang ni kenapa ek?”  soal Tasya yang baru meletakkan dulang di atas meja dan duduk di sebelah Dzil. 

Dzil menoleh ke arah Tasya dengan wajah yang terpinga-pinga.  Eh, bila pula perempuan ni sampai.  Tadi elok je tertinjau-tinjau di kaunter tu.  Dijelingnya sekilas piring yang berada di dalam dulang di hadapannya.  Alahai, dua ketul kuih dan secawan kopi o.  Patutlah badan tak besar-besar.  Susah betul dengan orang perempuan ni.  Taksub dengan kecantikan dan sibuk nak jaga badan hinggakan sanggup menolak nikmat makan.  Tak faham sungguh!  Memanglah kecantikan tu penting tapi kalau hanya bersandar pada cantik semata padahal hati tak baik tak guna juga. 

“Alah, orang cakap dengan dia sempat lagi dia nak mengelamun,” bentak Tasya buat-buat merajuk. 

“Oh, sorry!  I was thinking of something just now.”  Sebaris senyuman dilemparkan kepada gadis itu.  Buat muka innocent, boleh?

“You ni memangkan, saja je tau.  Tadi you tinggal I kat kaunter tu sorang-sorang kenapa?”  soal Tasya manja.  Rasa nak bernanah telinga Dzil mendengar suara ala-ala manja Tasya.  Kadang-kadang malas juga melayan perangai gedik si Tasya ni tapi nak buat macam mana, kata kawan.

“I ingat you dah ambil makanan.  I jalanlah, sedar-sedar pusing belakang tengok you masih kat kaunter tu lagi,”

Mulut Tasya masih tidak berhenti mengomel.  Tadah jelah telinga ko Dzil, bisiknya.  Mulutnya masih menyuap mee goreng yang sudah tinggal separuh.  Pagi-pagi ni lapar pula perut.  Nescafe ais yang tinggal separuh gelas disedup.  Nikmat.  Kasihan orang yang sibuk nak jaga makan, semuanya kena control. 


********************

            Tergesa-gesa Acam mengenakan pakaian.  Hatinya masih sebal kerana lewat membaca mesej yang dikirim oleh rakan sekelasnya.  Rupanya pagi ni ada kelas ganti.  Nasib baik jam di dinding baru menunjukkan angka tujuh setengah.  Hmm.. nampak gayanya pakai tudung barulah hari ni.  Tak sempat dah nak menggosok tudung yang lain lagi pun tudung yang dibeli oleh Qaid semalam itu memang padan sangat dengan baju yang dipakainya hari itu.  Buku-buku yang berteraburan di atas meja dimasukkan ke dalam beg sandang Lacoste putihnya. 

            Tidak sampai tiga puluh minit, Acam sudah berada di perkarangan PUO.  Langkahnya dihayun laju menuju ke arah kantin yang terletak bersebelahan dengan Dewan Warisan.  Perutnya sudah berlagu dondang sayang.  Semalam tidak turut serta dengan rakan-rakan serumahnya menghabiskan makanan kiriman rumah pengantin.  Mungkin sebab itulah pagi ini perutnya pandai tunjuk perasaan.

            Suasana kantin sudah mula lengang.  Mungkin sudah ramai yang beredar menuju ke kelas masing-masing.  Acam seperti biasa memang tidak pernah suka memerhatikan orang di sekelilingnya.  Tangannya laju mencapai pinggan kosong yang terletak di atas kaunter lalu menyenduk bihun goreng dan sambal kerang yang kelihatan sungguh enak ke dalam pinggannya.  Setelah membayar harga makanan dan minuman, matanya melilau mencari meja kosong.  Mujurlah ada meja kosong yang berhampiran.  Hish, ramai sungguh couple pagi-pagi ni, desis hatinya.

            Suapan bihun goreng terhenti apabila matanya tertangkap sesusuk tubuh yang memang amat dikenalinya.  Wajah itu diamati dan wajah gadis di sebelahnya juga direnung lama.  Seleranya mati tiba-tiba.  Perut yang lapar terasa penuh walau pun baru tiga sudu bihun yang masuk ke mulutnya.  Bihun yang tadinya terasa enak kini mula tawar.  Hatinya retak menanti belah.  Ini kali kedua dia melihat lelaki itu berdua-duaan dengan gadis berbaju biru yang pernah dilihatnya dulu.  Hatinya sebak. 

            Mengapa, satu saat kau berikan aku harapan.  Satu saat kau bagaikan memberi aku hatimu tapi dalam satu saat yang lain kau hancurkan semuanya begitu mudah.  Kenapa?  Hati Acam bermain teka-teki sendiri.  Matanya sudah mula berkaca-kaca.  Segera beg sandang yang diletakkan di sebelahnya dicapai.  Acam bangun dan melangkah pergi dengan rasa hancur di hati gadisnya.  Terluka.  Sakit bagaikan tertoreh sembilu.  Beginikah akhirnya?  Atau adakah hanya aku yang berperasaan begini sedangkan dia hanya ingin mempermainkan hati kecilku ini?  Acam masih berperang dengan perasaannya sendiri.  Kalau boleh, dia ingin berlari pergi meninggalkan mereka.  Dia ingin pergi jauh, sejauh-jauhnya membawa hatinya yang robek. 

            Ketika itu juga, mata Dzil terpaku apabila melihat Acam yang sedang merenungnya.  Mereka dipisahkan oleh hanya dua meja kosong.  Ada garis luka pada wajah gadis kesayangannya itu.  Ada genangan di mata gadis itu.  Ya Allah, mungkinkah gadis itu telah tersalah sangka padanya?  Dia tidak menyalahkan Acam jika gadis itu berprasangka apabila melihat mereka berdua.  Mana tidaknya, dengan perangai gedik Tasya yang asyik hendak menempel dengannya itu, memang semua akan salah sangka.  Bahunya ditolak-tolak oleh Tasya apabila gadis itu merasakan yang dirinya tidak diendahkan.  Saat itu Dzil seperti mahu mengejar Acam dan menerangkan segalanya kepada gadis itu.  Namun hasratnya itu dibatalkan apabila bebelan Tasya menyerabutkan lagi fikirannya.

            Air mata yang ditahan akhirnya gugur juga mengalir deras di pipinya.  Langkah Acam semakin laju.  Akhirnya, dia berhenti dan melabuhkan diri di perkarangan ruang solat wanita Masjid Sultan Azlan Shah.  Air mata dibiarkan bebas.  Mujurlah tiada sesiapa di situ.  Telefon bimbit dikeluarkan daripada beg sandangnya.

            Aida, aku tak masuk kelas ye pagi ni.  Tak sihatlah, nanti tolong bagi tau lecturer ~ Acam.

            Butang hantar ditekan.  Hatinya yang hiba meruntun di situ.  Tak sanggup hendak bersemuka dengan sesiapa pun.  Teringat pesan ibunya, jika hati gundah gulana, solatlah.  Hanya Allah sahaja tempat mengadu yang terbaik.  Dengan linangan air mata yang masih tidak henti, Acam mengerling jam di tangannya.  Masih sempat untuk menunaikan solat Dhuha.  Segera dia membuka tudung di kepala lalu mengambil wuduk.  Telekung sembahyang yang terlipat elok diambil lalu disarung ke kepalanya.  Lama dia berteleku di atas sejadah.  Sendunya sudah berkurangan namun sakit di hati masih berbekas.  Hanya kepada Allah tempat dia mengadu.  Usai melipat telekung milik masjid yang diwakafkan itu, Acam masih bersimpuh di perkarangan ruang solat wanita menenangkan hatinya.  Sedikit tenang setelah mendirikan solat sunat.  Bunyi bip mesej masuk di telefon bimbitnya memecah kesunyian ketika itu.  Perlahan tangannya mencapai telefon lalu dibeleknya.

            Awak dekat mana ni?  Saya cari awak kat kelas, Shuhaida kata awak sakit ~ Dzil.

            Buat apa nak cari saya, tak ada kepentingan pun ~ Acam.

            Please, dengarlah penjelasan saya dulu.  Awak kat mana? ~ Dzil.

            Tak payah sibuk nak cari.  Layanlah kawan awak tu, saya ok ~ Acam.

            Nanti saya datang rumah, kita bincang ~ Dzil.

            Malas! ~ Acam.

            Telefon bimbit Acam berdering.  Melihat nombor yang tertera di skrin, segera Acam mematikan telefon bimbitnya.  Malas nak layan.  Ada hati nak pujuk orang, dahlah sakit hati dibuatnya.  Kalau tak suka tak payahlah nak terhegeh-hegeh mengayat orang.  Ni tak, bagi orang harapan dalam masa yang sama ada hubungan dengan orang lain.  Bebel Acam tidak puas hati.  Iskh, hati baru sahaja nak sejuk setelah solat sunat tadi, kini dah panas semula.

            Dzil mengeluh perlahan.  Berat nafas yang dilepaskan.  Puas menekan nombor Acam, namun jawapan yang diterima, tidak aktif.  Risau juga melihatkan riak Acam tadi.  Namun, segaris senyuman menghiasi bibirnya mengingatkan mesej yang dibalas Acam tadi.  Cemburu! Acam sudah pandai cemburu.  Adakah itu bermakna namanya sudah bertahta di hati gadis itu?  Acam, maaf kerana membuat hatimu terguris.  Tapi sungguh, aku tak bermaksud begitu.  Hanya kau sahaja yang ada di hati ini, hanya Kau!  Andai kau boleh melihat hati ini, tiada seinci pun ruang yang tidak tertulis dengan namamu, Puteri Darlina.  Hanya kamu, saat ini, hari ini dan selamanya. 

            Ya Allah, Kau peliharalah Acamku walau di mana sahaja dia berada.  Jangan pernah kau sakiti gadisku itu walau sekelumit pun di luar sana.  Andai harus Kau berikan dugaan, biarlah aku yang menerimanya.  Kau selamatkanlah cinta hatiku!


......Cinta kau dan aku
tak perlu kata apa-apa .....


***************************************
Salam sayang2 kak yus..maaf sangat2 ye, n3 ni lambat sangat.  Kak Yus mmg sibuk tahap mahaguru lately, assignment tak siap2..bla..bla..bla.. hope sayang2 kak yus enjoy dengan entry kali ni.. pendek sikit kot.. Maaf ye untuk segala kekurangan.  Sudi2lah drop komen utk kak yus.. 

Lots of luv, Kak Yus
1.08 a.m. ~ 29/4/12


13 comments:

  1. Dulu...Kini...Selamanya...

    ReplyDelete
  2. huhu .. sentap2... x nak jwb call dzil eh ? jom kita dera dzil lepas ni . jgn layan pakwe tu .. grrrr!

    ReplyDelete
  3. Syahdunyaaaaa.. Alahaii jgn la cenggitu darlink.. Dzil xde pape la ngn gal gediks tuuu.. Kasik la dzil xplain dlu acam ;)

    ReplyDelete
  4. Yang dzil tu pon.. Xyah nak jaga sangatla makwe kwn tuu.. Da beso panjang pandai la dia jg dirii sndirii.. Hailaaaa

    ReplyDelete
  5. hahaha.. nak gelak guling2 ni...

    Rinsya laling ~ iskhhh.. tak sayang Dzil ker?

    Mizz Acu ~ hehehe.. sorang sakit ati..sorang lagi nak jaga hati.. parah ye..

    ReplyDelete
  6. sangat best!~ suka dengan entry kali ni...
    Dzil jangan nak buat macam2 pada Acam ya. Sukalah Dzil tu sebab tahu Acam cemburu... hihihi
    harap entry akan datang diorang dapat berbincang hati ke hati. Cewah! hahaha
    terima kasih kak Yus untuk entry ni. ^___^

    ReplyDelete
  7. sengal nye tasya..tp klo org jd acam tu, lagi laa haku menempel betul2 kat meja sebelah..siap say hi lagi!

    pastu buat derkkkk jer..xmo tegur, xmo reply sms, xmo jwb fon!

    caya laa acam..

    ReplyDelete
  8. Dzil jangan lah buat Acam sakit hati.
    terima kasih kak Yus :)

    ReplyDelete
  9. eeeeeee..best gila...terbaekkkkkkkkk!! :)

    ReplyDelete
  10. hahaha. padam muka si dzil tu. sape suruh layan si tasha tu. kejar la acam, geram betul. kan dah susah nak pujuk. tp rileks la acam..... dzil tgk acam kuar qaid dia rileks jer. emosi terkawal. dzil terbaekkk

    ReplyDelete
  11. done follow ur blog
    follow me back :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. kalau tak ikhlas jgn follow

      Delete

Tak Sudi Kerr Nak Coratcoret Sesuatu Untuk Kak Yus.. >__<

 

Blog Template by YummyLolly.com