Wednesday, 20 July 2016

BERITA GUMBIRA .. PRE-ORDER BIAR CINTA BERTABURAN 2 @ BIAR CINTA TERUS BERKATA..

Assalamualaikum dan selamat pagi sayang2 kak yus.

Mohon maaf banyak2 lama sungguh menyepikan diri.  Bukan sengaja nak sepi-sepian tapi sibuk dengan projek BCB 2 @ Biar Cinta Terus Berkata... (kasih tetap milik kita).

OK.. berita gumbira, mss BCTB sudah sampai ke titik akhir.  Editing dalam progress dan masih menanti ketibaan ISBN serta PDP daripada PNM.  InsyaAllah, sekiranya semuanya berjalan lancar, minggu depan dah boleh masuk printing dan awal bulan Ogos kita dah boleh memilik Abang Emeer 2 dalam versi bercetak.

So.. kak Yus dah buka PRE-ORDERS di facebook, tapi langsung terlupa nak tepek kat sini.  Maaf ye sayang2..

Kalau ada sayang-sayang yagn berminat nak join PRE-ORDERS bolehlah PM kak Yus kat fb (Yusnida Tajudin) @ email kak yus :  yusnidatajudin@gmail.com @ wassap kak yus ; 019-2868574.

Ni details ye:



InsyaAllah.. inilah cover Novel Biar Cinta Terus Berkata .... 




Sedikit sinopsis untuk kalian yang tersayang


Ini pula.. details untuk Pre-Orders.
Pre-Orders untuk sayang2 daripada Sanggar Hati kita ini K. Yus lanjutkan sehingga hari Ahad 24 Julai 2016.


APA ISTIMEWANYA PRE-ORDERS?

Hmmmmm... Pre-Orders akan dapat:

~ FREE POSTAGE (untung RM6 utk SM & RM10 utk SS tau)
~ Free Gift

Selepas tarikh tutup, semua pembelian akan dicharge postage.


So.. sayang2 yang berminat cepat2 ye, hubungi Kak Yus laju2.

Agents juga dialu-alukan.  InsyaAllah, kak yus bantu rakan niaga semua.

Sayang sokmo;

Yusnida Tajudin.

Monday, 6 June 2016

Biar Cinta Terus Berkata... (BCB II) Part 7

Semoga terhibur...


Sudah hampir sebulan tanah Pinoy ditinggalkan. Tugas harian semakin menyesakkan, manakan tidak, selama pemergian mereka hanya urusan biasa sahaja yang diuruskan oleh staf mereka yang berada di pejabat, urusan yang hanya boleh dilakukan oleh Emeer tetap harus menanti kepulangan Emeer. Setiap temujanji yang tertunda selama seminggu itu harus disusun atur semula. Mujur jugalah tugas Ayesha hanya menguruskan jadual Emeer dan apa-apa yang berkaitan dengan management sahaja. Tiada lagi urusan menyediakan minit mesyuarat atau tugasan rutin seperti sebelum bergelar Mrs. Emeer.
Minggu ini sahaja jadual Emeer memang amat padat. Kadang-kadang sempat Ayesha tertidur di atas sofa sementara menanti Emeer untuk pulang. Bukan tidak mahu meminta khidmat Razmi, tetapi dah memang menjadi kebiasaan pergi dan balik bersama tidak kira sesibuk mana pun. Kasihan juga Eizleen dan Aqyiem, kedua-dua beradik itu sering sudah keletihan ketika mereka pulang. Kadang-kadang terpaksa menunaikan maghrib di pejabat dahulu barulah pulang ke rumah. Namun, walau sesibuk mana pun, Ayesha tidak pernah mengabaikan anak-anaknya. Merekalah hartanya dunia dan akhirat.
Jam tangan dibelek lagi. Tersenyum seketika melihatkan jam tangan itu. Pemberian Emeer tiga tahun lepas ketika mereka berdua menyambut ulangtahun perkahwinan di Port Dickson. Terkejut juga apabila dia dibawa ke sana lagi khas untuk menyambut ulangtahun perkahwinan mereka. Peristiwa yang pernah terjadi di antara dia dan suaminya di situ menjadi titik tolak kehidupan mereka hari ini. Dia tidak pernah bangga dengan apa yang mereka pernah lakukan di situ. Dia tahu, tempat itu menjadi saksi noda cinta yang telah mereka lakukan. Dosa yang dilakukan, hanya taubat nasuha yang mampu menebusnya. Sehingga hari ini, dia masih lagi kesal dengan keterlanjuran mereka. Namun dia akur, nasi sudah jadi bubur, tak guna dikenang kerana tak mungkin titik hitam itu dapat diwarnai semula. Apa yang penting, kehidupan harus diteruskan dan menjadi hamba-Nya yang lebih baik.
Sendu yang mula bertamu diusir dengan senyuman yang mengambil tempat di wajah Ayesha. Matanya tertangkap photo mereka sekeluarga yang diambil sekitar raya tahun lepas. Senyuman yang melebar semakin meleret. Hatinya digeletek rasa lucu mengenangkan kisah yang berlaku ketika raya tahun lalu itu.
"Macam mana ni, abang."
"Lorh, sabarlah sayang."
"Macam mana nak sabar. Dah nak maghrib ni bang. Kesian anak-anak dalam kereta tu. Itu lah, dah Sofi cakapkan tadi tak payahlah nak cuba-cuba lalu kat sini. Dah tau tak pernah lalu, saja cari penyakit tau." Membebel lagi. Kali ini sudah masuk sepuluh kali Ayesha membebel yang sama.
"Sayang, rintangan nak datang bukan nak bagitahu kita dulu."
Ayesha mendengus. Itu ajelah yang dijawabnya. Kalau ikut highway MTD tadi dah lama sampai ke rumah abah. Dah tentu sekarang ni sibuk kat dapur menyiapkan hidangan berbuka. Wajah anak-anak yang yang kelelahan ditenung satu persatu.
Ini semua kerana idea gila suaminya yang tercinta tu. Dah bertahun-tahun kahwin dan berulang alik dari Kuala Lumpur ke Pekan, tiba-tiba kali ini nak gunakan laluan Chenor-Pekan ini pula. Sudahlah tak pernah dilalui, hanya mendengar khabar daripada rakan-rakan sahaja. Kononnyalah hendak menikmati keindahan alam semula jadi. Sudahlah jauh ke dalam, hutan pulak tu. Memanglah ada beberapa buah kampung di sepanjang perjalanan, tetapi bukan semua kampung tu dekat-dekat. Rumah pun tidaklah banyak mana. Sekarang ni dah menjadi satu masalah pula. Kereta pula buat hal. Tak pernah-pernah buat hal, pandai pula memilih masa itu juga nak protes. Sudah hampir dua jam mereka tersadai di tepi jalan yang di sekelilingnya hanya pokok-pokok hutan dan aliran Sungai Pahang di pinggir jalan. Sebuah kenderaan pun tidak melintas langsung. Kalau ikutkan hati, mahu sahaja diselam-selamnya suaminya itu ke dalam Sungai Pahang yang mengalir tenang. Sakit betul hati.
"Dah la Yang, janganlah masam macam tu. Sayang tak kesian kat abang ke. Tengok ni, dah hilang hensem dah," pujuk Emeer mengendeng di sebelah Ayesha. Dia tahu isterinya itu sedang membara. Namun masih juga ingin memujuk isteri tersayang dan memancing simpati dengan kecomotannya. Baju yang tadinya bukan main kemas telah dicalit dengan hitam minyak kereta.
"Padanlah dengan muka tu. Siapa yang suruh."
"Amboi, tak sayang abang tu."
"Sayang mak yang. Dalam hutan ni sayang-sayang tak main. Tu fikir macam mana nak balik ni. Dah la line telefon pun tak ada." Wah, ini dah tak boleh nak dipujuk lagi ni.
"Ala sayang..."
"Malas nak bersayang-sayang dengan abang ni. Baik Sofi tengok apa yang ada untuk anak-anak berbuka. Nasib baik singgah beli kuih tadi."
Emeer tersenyum. Semenjak menjadi ibu kepada dua orang anak ni, isteri kesayangannya tu sudah mempunyai hobi baru. Hobi yang memang sinonim dengan wanita yang bergelar ibu. Apa lagi kalau bukan membebel. Sesetengah lelaki tidak suka mendengar bebelan si isteri, bosan dan ada kala boleh menaikkan amarah mereka. Tetapi berlainan pula dengan Emeer. Bebelan itulah yang sering dirinduinya sepanjang masa. Hobi baru Ayesha itu memang mendapat approvalnya seratus peratus. Semakin Ayesha kerap membebel semakin comel pula kelihatan isterinya itu. Apa ke pelik, tapi memang itu hakikatnya. Mulut kecil milik Ayesha yang tersenget, herot dan memuncung setiap kali membebel itu kelihatan comel je. Kadang-kadang sedang isterinya itu mengomel, ciuman nakal akan hinggap di bibir itu. Geram.
"Yang...." Panggil Emeer memancing simpati. Ayesha melempar pandang ke wajah suaminya itu. Adalah tu...
"You look gorgeous when you get angry. Even prettier when you sulk."
"Heh, tak jalan der dengan pujian abang tu," balas Ayesha spontan. Sengaja berlagak jual mahal sedangkan hati di dalam sudah kembang bertaman-taman. Suka sebenarnya dipujuk dan dipuji.
"Olorh sayang..."
"Tak payah nak puji-puji Sofi. Kalau dengan pujian abang tu kereta boleh jalan tak apalah juga. Ni tengok anak-anak dah berpeluh kepanasan."
"Hmmm, kalau macam tu sayang tinggal dengan anak-anak kat sini biar abang jalan kaki ke depan sana kot-kot ada kampung yang berhampiran."
"Hah, tinggal sini? Hmmmmm...."
"Kenapa.. takut?" usik Emeer.
"Bukanlah takut tapi tak berani je. Tak ada option lain ke bang?"
Emeer tergelak besar. Berlagak! Dah pucat muka tu apabila dengar kata nak kena tinggal, lagi nak cover. Tubuh isterinya yang agak sedikit berisi itu ditarik lalu dipeluk. Tawanya masih bersisa.
"Abang... kotorlah baju Sofi." Rengek Ayesha langsung tidak berkesan malah semakin kejap pelukannya.
"Ayah, puasalah. Mana boleh peluk-peluk." Teguran Eizleen menambahkan galak tawa Emeer. Namun pelukan dirungkaikan perlahan.
"Iyalah kan ayah ni. Dalam hutan pun nak peluk-peluk ibu," tokok Ayesha menyokong teguran anak gadisnya.
"Siapa cakap kat kakak puasa tak boleh peluk?" soal Emeer masih lagi dalam mood mengusik. Kali ini mangsanya si Eizleen.
"Errr...boleh ke?" Eizleen pula mempamerkan wajah blur dengan soalan ayahnya itu. Iyalah, kan banyak benda yang tak boleh dilakukan ketika berpuasa.
Melihatkan riak wajah Eizleen, Ayesha dan Emeer tertawa besar. Pepandai aje anak gadis mereka menjatuhkan hukum. Adoiii!! Anak siapalah tu.
Aqyeem dan Eizleen yang kepanasan kini sudah turut serta berdiri di pinggir jalan. Pemandangan indah Sungai Pahang yang mengalir tenang menggamit minat mereka. Budak berdua tu memang dah sebati sangat dengan keindahan Sungai Pahang apatah lagi jikalau pulang ke kampung Aki dan Maktok, memang akan sama-sama terjun ke sungailah. Itu pun kalau air cetek, kalau paras air naik memang tak ada harapanlah.
Paling seronok ikut Aki menarik jala ikan patin di dalam sangkar. Melihat liuk lentuk ikan patin menggelepar dalam jala memang seronok. Kalau ada Pak Ngah Adib bertambah-tambah lagi keseronokan tu. Selepas tengok Aki, terus ikut Pak Ngah pergi ke kebun. Kat kebun di belakang rumah tu bukan setakat pohon buah-buahan je yang ditanam, ayam, itik dan arnab pun turut diternak. Aki memang suka berbudi pada tanah. Malah tangan Aki sejuk kata Maktok sebab kalau bertanam memang menjadi sahaja tanaman. Menternak pun begitu juga. Daripada dua tiga ekor arnab dah semakin banyak membiak. Ada di antara arnab itu kadang-kadang terlepas berkeliaran di celah pohon bunga Tok Su. Memang seronoklah Aqyiem bermain kejar-kejar.
"Abang, ada kereta," ujar Ayesha menarik sedikit baju Emeer yang masih membongkok menghadap enjin kereta.
Segera Emeer menghampiri jalan raya lalu menahan kereta Iswara biru muda yang melintasi mereka. Pemandunya seorang lelaki tua berkopiah putih menghentikan kenderaan lalu keluar dan menghampiri Emeer.
"Assalamualaikum." Lelaki tua itu memberi salam mendahului Emeer lantas menghulurkan tangan untuk bersalam.
"Waalaikumsalam pakcik." Salam bersambut.
"Kenapa kereta tu, rosak?"
"Aah pakcik. Entah apa yang rosak pun saya tak tahu. Nak telefon tak ada line pula."
"Kat sini memang susah nak dapat line. Kena ke depan sana lebih kurang lima puluh meter, baru boleh dapat. Dah lama ke kat sini?"
"Lama juga dah pakcik..."
"Hmmm.. macam ni ajelah. Kalau nak tunggu orang lalu masa macam ni memang tak ramailah. Dah nak maghrib ni pun. Apa kata kita ke rumah pakcik je. Nanti lepas berbuka biar pakcik cari Abu Pomen kat seberang tu. Itu pun rasanya esok pagi la tu baru boleh dia tengok, dah malam payah la sikit."
Emeer berfikir sejenak. Betul juga tu.
"Err, nama pakcik, Azlan. Tapi orang panggil Pak Lan aje. Anak ni siapa nama?"
"Astaghfirullahal azim. Asyik berbual lupa saya nak perkenalkan diri. Saya Emeer, Pak Lan panggil Meer aje. Ini isteri saya Ayesha. Yang berdua tu pula anak-anak saya, Eizleen dan Aqyiem. Kami ni dalam perjalanan nak balik ke Pekan, rumah mertua saya. Kawan-kawan saya cerita lalu kat sini seronok, itu yang saya nak cuba. Tak sangka pula kereta ni boleh buat hal," terang Emeer sambil menggamit anak-anaknya agar bersalaman dengan Pak Lan.
Kepala kedua-dua anak kecil itu diusap lembut oleh Pak Lan ketika mereka bersalaman. Orang tua-tua selalu berpesan, usaplah kepala anak ketika bersalaman atau berpisah sambil berdoa untuk kesejahteraan mereka.
"Marilah, dah petang sangat ni. Eloklah kita bergerak sekarang. Meer bolehlah ambil barang-barang yang perlu dan kunci kereta elok-elok. Kita berbuka di rumah pakcik ajelah," ujar Pak Lan, "jom kita ke rumah Atuk ye," sambungnya lagi mengajak anak-anak Emeer bersama.
Akur dan sangat berbesar hati dengan pelawaan serta bantuan Pak Lan, Emeer dan Ayesha segera berkemas ala kadar dengan membawa beg pakaian serta kuih muih yang dibeli di perjalanan tadi. Syukur kerana di waktu begitu Allah telah membantu mereka melalui Pak Lan.
Perjalanan ke rumah Pak Lan hanya sekitar sepuluh minit sahaja. Kalau nak berjalan kaki, memang agak jauh juga. Rumah kampung yang agak besar itu kelihatan sunyi.
"Uwannya..." laung Pak Lan setelah member salam.
Seketika pintu terkuak lebar. Muncul seorang wanita yang berusia sekitar enam puluhan tersenyum menyambut kepulangan suaminya. Agak terkejut melihatkan tetamu yang tidak dikenali turut serta namun senyuman manis tetap dilemparkan.
Berbuka puasa bersama Pak Lan dan Makcik Senah memang menyeronokkan. Walaupun hanya lauk biasa-biasa, namun cukup menyelerakan. Ikan lampan goreng menjadi rezeki mereka malam itu ditambah pula dengan gulai asam batang keladi yang tumbuh subur di belakang rumah. Mujurlah sempat lagi untuk menyiapkan juadah berbuka.
Usai mengerjakan solat maghrib berjemaah, Ayesha membantu Makcik Senah mengemas dan membersihkan pinggan mangkuk yang digunakan. Emeer sempat menghubungi ayah mertuanya mengkhabarkan tentang mereka yang terkandas di situ. Mujurlah Adib dan abah memang biasa dengan laluan itu dan akan datang menjemput mereka selepas solat tarawikh.
Malam itu, pertama kali dalam hidup Emeer dan Ayesha juga anak-anaknya, mengerjakan solat tarawikh di tempat yang agak asing bagi mereka. Mengikuti Pak Lan dan Makcik Senah ke masjid yang berhampiran memang mengujakan. Kawasan masjid yang dipenuhi dengan jemaah amat meriah apatah lagi kelihatan kanak-kanak kecil berlarian di laman masjid. Iyalah kan, tentu sekali seronok kanak-kanak itu bermain sementara menanti solat isyak. Nak takutkan apa, kan syaitan semua diikat dalam bulan Ramadhan.
Alunan bacaan Surah Al-Takathur yang dibaca oleh imam solat tarawikh itu sungguh merdu menusuk jiwa. Ayesha terpegun seketika. Khabarnya tadi imam mereka malam itu adalah pemuda yang berusia belasan tahun, seorang pelajar tahfiz yang telah menyudahkan hafazan 30 juzuk Al-Quran. Beliau anak kepada salah seorang penduduk di situ. Memang selalu diberi peluang menjadi imam jika beliau pulang bercuti ke kampung. Subhanallah, sungguh bertuah ibu dah ayahnya.
"Sayang, seronokkan," ujar Emeer memecah kesunyian malam ketika mereka berdua duduk di pangkin luar.
"Hmmm.."
"Hmmm.. aje?"
"Seronok tu memanglah, tapi rumah orang bukan rumah kita."
"Baik betul Pak Lan suami isteri ni. Nak menolong kita orang yang tak dikenali. Kalau setengah orang tu, dibiarkan aje tepi jalan tu."
"Itulah bezanya orang kampung dengan orang bandar abang. Orang kampung ni walau macam mana tak kenal pun, paling tidak mesti akan berhenti dan bertanya khabar jika nampak dalam kesusahan."
Emeer menggangguk setuju. Matanya memerhati gelagat anak-anak yang mengekor Pak Lan memasang pelita buluh di sekitar halaman rumah. Cahaya daripada pelita buluh itu menyinari halaman. Cantik.
"Abang, imam tarawikh kita tadi tu, hensem tak?"
"Erkkk..." Pandangan Emeer segera kembali terarah ke wajah Ayesha. Ada ke tanya handsome ke tidak. Alahai isteri siapalah ni. Menyedari tingkah Emeer itu, Ayesha tertawa lepas. Pipinya dicubit.
"Nakal isteri abang ni ye. Ada ke tanya handsome ke tidak. Mana ada orang lagi handsome daripada abang kan."
"Eiii.. perasan." Lidah dijelir mengejek.
"Jelir la lidah tu. Nanti abang gigit lidah tu baru tau!"
"Takutlah sangat." Ayesha membuat muka, "alah, Sofi tanya comel ke tak budak tu. Sedap betul suara dia, lancar je bacaan dia. Boleh buat menantu tu," sambung Ayesha.
"Hai, sayang dah nak bermenantu sangat ke?"
"Lorh, chop la dulu."
Emeer menggeleng kepala dengan keletah isterinya. Sempat pula nak chop anak orang buat menantu. Tapi memang dia pun berkenan dengan pemuda tadi tu. Baik budi bahasa, selari dengan gelaran Al-hafiz yang disandangnya. Sejuk sungguh mata memandang. Seketika, Emeer merenung diri sendiri. Terlalu jauh beza dia dan pemuda itu.
"Nak kata handsome tu, tak adalah wajah supermodel tapi memang berseri-seri wajahnya. Wajah seorang Huffaz kan." Ayesha memandang wajah suaminya dengan pandangan teruja.
"Iya. Seronoknya kalau ada antara anak-anak kita nanti yang nak jadi macam tu kan abang."
"InsyaAllah sayang. Kita didik mereka sebaik-baiknya dan doakan mereka dipermudahkan."
Emeer, Ayesha dan anak-anak mereka meninggalkan rumah Pak Lan dan Mak Senah hampir jam sebelas malam setelah Adib dan abah tiba. Dengan ucapan ribuan terima kasih atas jasa baik keduanya, Emeer dan Ayesha berjanji akan ke rumah mereka keesokan harinya. Hutang emas boleh dibayar, hutang budi dikenang selamanya.

Tuesday, 17 May 2016

Biar Cinta Terus Berkata ... (BCB II) Part 6

Happy reading lalings...
care to drop some comments yaaa...
****************************************





“Ibu, sate malam tadi ibu ada bungkus bawa balik tak?”  Soal Eizleen yang tiba-tiba muncul di belakang Ayesha. 

            Sebelum menjawab pertanyaan si anak, Ayesha sempat menjeling jam dinding yang tergantung kemas di tepi tingkap dapur.  Awalnya bangun, baru jam tujuh setengah pagi.  Rasanya selepas solat subuh pagi tadi, anaknya itu akan tidur semula dan bangun hanya setelah dikejutkan.

            “Adalah sayang.  Ayah ada bungkuskan, malam tadi masa ibu dan ayah sampai rumah kakak dan adik dah tidur.  Cuba tengok dalam fridge tu,” arah Ayesha masih lagi tidak meninggalkan kerja-kerja mencucinya di sinki dapur.

            “Aah la ibu, malam tadi sampai je rumah kami terus mandi dan tidur.  Kakak solat maghrib je, solat isyak tak sempat dah tertidur.  Boleh tak kakak ganti solat isyak tu ibu?”  Mulut Eizleen masih rancak bercerita sambil tangannya lincah mengeluarkan bungkusan sate.

            “Boleh, ganti solat tu dipanggil qada’.  Sebenarnya tak ada istilah ganti solat sebab kita tak boleh tinggalkan solat sewenang-wenangnya.  Walaupun sakit kita mesti solat, sama ada dengan berbaring atau pun duduk,” ujar Ayesha menerangkan hukum qada’ solat kepada anak gadisnya itu.

            Ayesha menyambut huluran bungkusan sate daripada tangan Eizleen lalu menyusun cucuk-cucuk sate ke dalam pinggan sebelum memanaskannya di dalam microwave oven.  Kelihatan Eizleen sudah menarik kerusi dan duduk di meja makan kecil di hadapan ibunya.

            “Oh, tak boleh tinggal ya ibu.  Habis tu kalau kita berjalan jauh macam mana pula?  Hari tu kakak ada dengar ustazah kata musafir.” 

Wajah berminat untuk mengetahui lebih lanjut mengenai kewajipan bersolat dipamerkan.  Usia seawal sembilan tahun memanglah usia menerokai dan mendalami ilmu bagi anak-anak.  Seharusnya setiap penerangan diberikan dengan fakta dan kupasan yang lebih mudah untuk difahami.
            “Bagi orang yang bermusafir atau yang berjalan jauh melebihi dua marhalah, Allah beri mereka kelonggaran yang cukup banyak.  Mereka dibenarkan mengerjakan solat secara qasar atau jamak atau kedua-duanya sekali.”

            “Okey, kejap ibu.  Jamak.  Qasar.  Serius kakak tak faham.”

            “Manalah kakak nak faham, kakak kan baru Sembilan tahun.  Ibu rasa kat KAFA pun belum diajar kan.  Tak apa, ibu terangkan kat kakak sambil kita susun makanan ni.”  Wajah polos anak gadisnya itu ditenung lembut.

            “Kakak ingat masa kita kat Manila? Jarak rumah kita dengan Manila tu sangatlah jauh, kan?”

            “Jadi kita dibolehkan untuk melakukan Qasar dan Jamak dalam solat kita supaya setiap aktiviti kita menjadi mudah.  Sebab tu ibu dan ayah banyak kali buat macam tu.”

            Jari halus Ayesha masih lagi lincah menyusun cucuk-cucuk sate ke dalam pinggan bujur di hadapannya.  Wajah ingin tahu Eizleen membuakkan semangat untuk mencurahkan ilmu.

            “Qasar tu bermaksud kita pendekkan solat.  Daripada empat rakaat kepada dua rakaat sahaja.  Ini Allah bagi khas untuk kita untuk menjimatkan waktu kita musafir.  Tapi kena ingat, qasar tu hanya boleh dilakukan untuk solat yang ada empat rakaat sahaja.  Solat maghrib dan subuh tak boleh diqasarkan.”

            “Jamak pula, kita himpunkan solat dalam satu waktu.  Hanya boleh himpunkan satu waktu sahaja pada satu-satu masa.  Contohnya, kita himpunkan Zohor ke dalam waktu Asar.  Yang ni kita panggil Jamak Takhir.  Atau kita boleh awalkan solat Asar ke dalam waktu Zohor.  Yang itu kita panggil Jamak Taqdim.”

            “Okey, serius yang ni kakak tak faham.”

            Wajah keliru Eizleen menjemput senyuman kecil Ayesha.  Apalah anak seusia itu nak faham dengan penjelasan yang sangat umum.  Memang kena jelaskan satu-satulah jawabnya.
            “Ibu terangkan satu-satu ya.  Kalau kakak bermusafir, contoh kita nak balik rumah Atok.  Dah lebih dua marhalah tu, jadi kita boleh jamak solat kita.  Katakanlah kita bertolak dari rumah jam 12 tengah hari, sampai di Temerloh dah masuk waktu Zohor.  Kakak boleh solat asar dalam waktu zohor.  Ini kita panggil Jamak Taqdim.  Caranya, kakak kena solat zohor dahulu kemudian baru solat asar.” Ayesha berhenti seketika.  Wajah khusyuk Eizleen ditenung.  Dia pasti anak itu sedang mencerna setiap ilmu yang diberi.

            “Untuk solat zohor dan asar ni, kakak boleh qasarkan, iaitu kakak boleh pendekkan daripada empat rakaat kepada dua rakaat bagi setiap waktu. Jadi kalau kita sampai lewat petang kat rumah Atuk, tak jadi masalah sebab kakak dah solat asar. Faham?”

            “Okey, yang ni kakak dah faham.  Yang satu lagi tu ibu…”

            “Jamak Takhir pula, katakanlah kita nak berjalan rumah Pak Ngah Adib lepas kita sampai rumah Atok. Dah petang kan jadi dalam perjalanan tu, apabila masuk waktu maghrib kakak niat dalam hati nak solat Jamak Takhir.  Apabila sampai rumah Pak Ngah Adib waktu Isyak dah masuk, kakak solat Isyak dulu baru kakak solat maghrib.  Solat maghrib tak boleh qasar ya.”

            “Hmmmm.. okey ibu.  Kakak dah faham.  Tak adalah susah mana pun kan.”

            “Iya sayang, Tuhan tak pernah memberatkan hamba-Nya tapi kita yang memberatkan diri kita apabila kita tak mahu belajar apa yang Tuhan beri kat kita.”  Suara Emeer mencelah lalu pinggang Ayesha dirangkul.  Sebuah kucupan kasih dilayangkan di pipi Ayesha.

            “Good morning sayang.”

            “Good morning abang.  Awal pagi ni?  Kata malam tadi penat, nak tidur lama sikit.”

            “Tak jadilah sayang, mata dah biasa celik awalkan.  Dah dhuha pun abang tadi.”

            “Oh, okey.  Good morning sayang, good morning abang.  Tak ada good morning untuk kakak pun.”  Rungutan Eizleen yang menjadi penonton aksi lovey dovey ibu dan ayahnya mencetuskan tawa.
            “Olololoooo .. ayah terlupalah anak ayah yang comel seorang ni ada kat sini.  Good morning my precious, my lovely, my princess and the prettiest girl in earth.  Gimme a hug darling.” 

            “Olorh, tak payahlah over sangat ayah,” ucap Eizleen namun kakinya laju sahaja mendapatkan Emeer.  Suka sebenarnya dapat bermanja dengan si ayah. 

            Tubuh Eizleen diangkat lalu dipeluk penuh manja.  Kucupan bertalu-talu singgah di wajah polos anak kecil itu sehingga Eizleen tertawa sakan.  Kata orang tua-tua, waktu-waktu inilah nak bermanja lebih-lebih dengan anak gadis.  Nanti apabila mereka dah meningkat usia remaja, sudah semakin pandai menjarakkan diri daripada si ayah.

            “Dah, cukuplah gelak tu.  Mari tolong ibu susun cawan-cawan ni.  Lepas tu kakak tolong panggilkan Cik Hanim ajak sarapan sama-sama ya.”

            “Pasal solat jamak dan qasar tadi dah habis ke ibu?”

            “Ada lagi sayang.  Nanti kita belajar lagi tentang niat solat dan tata tertib solat.  Sekarang ni kita sarapan dulu.”

            Wajah puas hati Eizleen amat menyenangkan.  Emak kata anak gadisnya itu terang hati.  Mudah belajar dan mengingati ilmu yang diberi.  Semoga benarlah kata-kata emak.  Rindu pula kepada keluarga di kampung.  Agak lama juga tidak pulang ke kampung menjenguk abah dan emak.  Bulan lepas mereka sekeluarga pulang ke Kedah menziarahi papa dan mama.  Kebetulan Lyana dan Mikael pun ada pulang bercuti.

            “Abang pun dah-dah la peluk Sofi.  Cuba tengokkan Mak Jah kat bilik tu.  Eizleen kata tadi Nek Jah tak berapa sihat.  Agaknya penat tu.”

            “Okey boss. Bagi abang kiss-kiss baby dulu.”  Terus muncungnya melekat ke perut Ayesha. “Good morning baby, jangan nakal-nakal ye,” bisik Emeer lembut.

            Langkah Emeer ke meninggalkan ruang dapur hanya diekor daripada ekor matanya. Hmmm… apa-apalah aje Encik Emeer oii.


Cukup tak????
Nak lagi??
Cer komen sikit... ;)

sayang sokmo..
Kak Yus. 

Monday, 16 May 2016

BIAR CINTA TERUS BERKATA ... bab 5 (BCB II)


Assalamualaikum sayang-sayang Kak Yus.
Dah lama tak updates kisah Emeer & Ayesha ni kan.  Lama terhenti.
InsyaAllah, proses menyiapkan kisah ni sedang berjalan dgn gigihnya.
InsyaAllah juga, doakan semoga kita dapat 'dating' dengan Abang Emeer di penghujung Julai nanti.
Buat masa ni.. nah bab 5 untuk kalian yang tersayang.

*************************************************





Beberapa hari berada di Manila memang tak pernah menjemukan.  Ada sahaja aktiviti yang dilakukan walaupun sebenarnya pemergian mereka itu lebih kepada lawatan kerja.  Emeer telah melunaskan janjinya kepada Ayesha dan anak-anak untuk membawa mereka berjalan-jalan di sekitar bandar Manila ditambah pula dengan layanan dan sambutan mesra pekerja mereka yang sudi sahaja menjadi tourguide ketika mereka di sana.

            Meninggalkan Azman, Alina dan anak-anak memang agak sukar kerana mereka telah terlalu baik melayan Emeer anak beranak selama di sana.  Air mata memang mudah sahaja bertandang tanpa dijemput saat Ayesha berpelukan dengan Alina dan anak-anak mereka.  Sempat juga Alina menitipkan bekalan puding karemel kepada Eizleen yang memang menggemarinya.  Sebiji pavlova telah awal-awal dijamu dek Ayesha.

            “Sha jaga diri baik-baik,” pesan Alina sambil mengusap lembut perut yang telah mula memunculkan diri di sebalik helaian baju tebal Ayesha.

            “InsyaAllah.  Terima kasih ye Alin sudi terima kami.  Layanan firstclass lagi untuk kami.”

            “Entah bila dapat bertemu lagi…” Air mata yang deras menyusur pipi diseka perlahan.  Mereka berdakapan lagi.  Kali ini Mak Jah pula mengambil giliran.  Sempat Mak Jah menitip pesan kepada Alina agar menjadi diri dan suami baik-baik di tempat orang.


            Perjalanan pulang di awangan ke Malaysia mengambil masa kira-kira tiga jam empat puluh minit.  Namun perjalanan yang panjang itu tidak akan terasa sangat dengan keselesaan yang mereka nikmati di ruang kelas pertama atau business class yang disediakan.  Eizleen dan Aqyiem telah lama lena dibuai mimpi indah bersama Mak Jah di barisan sebelah.

            “Kenapa sayang?”  Emeer merenung wajah berkerut Ayesha yang nampak tidak selesa.

             “Sejuk.  Perut ni rasa senak sikit,” balas Ayesha manja.
            Pantas Emeer mencapai selimut yang telah dibekalkan oleh petugas kabin sebentar tadi lalu dikibas-kibas.  Selimut itu kemudiannya diselubungkan ke tubuh Ayesha kemas-kemas.  Cekap juga tangan sasa lelaki itu menarik alas kaki supaya Ayesha dapat berlunjur dengan selesa.  Dua biji kusyen kecil yang juga diberikan oleh pekerja kabin tadi diambil.  Satu letakkan di bawah kaki Ayesha manakala satu lagi diletakkan sebagai bantal.  Kasut yang dipakai Ayesha dilucutkan.  Emeer mengeluarkan sepasang sarung kaki yang memang sentiasa dibawa ke mana-mana daripada beg tangan Ayesha lalu disarungkan ke kaki isteri tersayang.  Kedua tapak kaki isterinya itu digosok-gosok perlahan.  Kemudian, selimut kembali dibetulkan.

            “Sayang rasa selesa tak?”  Soal Emeer agak cemas.  Risau jika isterinya tidak selesa sepanjang penerbangan mereka.

            “Okey dah ni.  Tapi perut Sofi ni je, agaknya tadi makan pavlova pagi-pagi kot.”

            “Sayang ni, tak sayang kat abang ye.  Kan doktor dah pesan sayang tak boleh makan makanan manis banyak sangat.  Tadi pun sayang tak sarapan kan, terus je makan pavlova tu.  Sayang nak makan tak?  Abang tanya stewardes ye..”

            “Hmm, tak payahlah dulu bang.  Sofi rasa nak tidur je sekejap.”  Emeer hanya mengangguk-angguk. 

Lengan kanannya merangkul kemas bahu Ayesha dan jari jemarinya mengusap lembut kepala Ayesha yang dibaluti tudung.  Manakala tangan kirinya lembut mengusap perut Ayesha yang semakin ketara.  Sekejapan terdengar nafas kecil Ayesha yang terlena.  Memang mudah sangat isterinya itu terlena setiap kali dalam dakapannya.  Emeer tersenyum sendirian dan akhirnya dia juga turut sama terlena dibuat mimpi indah di awangan.

Suasana hingar bingar di Balai Ketibaan Lapangan Terbang Antarabangsa Kuala Lumpur menyambut kepulangan Emeer sekeluarga.  Setelah menanti lima belas minit untuk mendapatkan bagasi, mereka akhirnya menyorong troli bagasi meredah deretan manusia yang masih memenuhi ruang pengambilan bagasi.  Ayesha sudah awal-awal mengasingkan diri.  Bukan tidak suka suasana riuh rendah, atau terlalu cerewet, tetapi keadaan perutnya yang semakin tidak enak menyebabkan dia mengambil keputusan untuk beredar ke ruang menunggu.  Tak mampu hendak berdiri lelama bersama Emeer dan anak-anak.  Mak Jah juga dikerah Emeer agar membuntuti Ayesha.  Risau juga kalau-kalau isterinya itu tiba-tiba jatuh sakit.  Wajah pucat Ayesha sejak menaiki pesawat tadi pun sudah cukup merisaukan.

Berlainan pula dengan Eizleen dan Aqyiem yang seronok sakan membelek setiap bagasi yang beredar di atas rel berputar itu.  Setiap kali ada sahaja bagasi yang melintasi mereka pasti kedua-duanya bersorak.  Bagaikan sebuah permainan pula bagi mereka.  Emeer hanya menggeleng kepala melihat buah hati pengarang jantungnya itu.  Iyalah, budak-budak, kat mana-mana pun tetap ingat main sahaja.

Setelah mendapatkan bagasi, Emeer, Ayesha, Mak Jah dan anak-anak bergegas menuju ke arah surau yang disediakan.  Zohor masih berbaki setengah jam.  Kalau hendak tunggu sampai ke rumah baru ditunaikan, jawabnya memang akan tertinggal waktulah nanti. 

Kepulangan mereka telah dinanti oleh Razmi, pemandu peribadi yang baru sahaja berusia dua puluh tujuh tahun.  Masih bujang tetapi mempunyai keperibadian yang cukup baik dan menyenangkan.  Razmi ditugaskan untuk menghantar dan mengambil Eizleen dan Aqyiem, menggantikan Pak Mat yang telahpun bersara. 

“Abang…” Emeer berpaling.  Wajah Ayesha yang masih pucat ditenung.  Manja sungguh kedengaran suara isterinya itu.

“Abang, kalau kita singgah Kajang sekejap boleh tak?” Soal Ayesha saat terpandang kening Emeer yang terjongket apabila diserunya tadi.

“Kajang?”  Pelik.  Nak buat apa pula kat Kajang tu.  Tadi kata sakit perut.  Emeer memang telah merancang untuk terus ke klinik sebaik sahaja pulang ke rumah.

“Sayang teringin la nak makan sate King.”  Emeer menghentikan langkah lalu berdiri menghadap Ayesha.  Wajah polos isterinya itu ditenung lama.  Senyuman terukir di bibirnya seketika kemudian.  Tubuh Ayesha dipaut lalu dipeluk erat.  Tidak kisah di tengah-tengah ruang manapun, hati menjadi amat belas mendengar permintaan si isteri.  Dikucupnya kepala Ayesha penuh belas dan kasih.  Biarpun dia menyedari banyak mata yang memandang, dibiarkan sahaja.  Ada aku kesah, bini aku, suka hati aku la wei, desisnya nakal.
“Kesiannya sayang abang ni, agaknya perut tak sedap tu sebab nak makan sate kot,” bisiknya lembut.  “Anak ayah nak makan sate ya, kenapa buat ibu macam tu.  Kesian ibu tau, ibu kan penat.  Okey, nanti ayah bawa anak ayah dan ibu pergi makan sate,” sambungnya lagi setelah meleraikan pelukan.  Tangannya diletakkan di perut Ayesha lalu diusap-usapnya lembut.

“Kenapa pula ni Meer?” Tegur Mak Jah yang terperasan Emeer dan Ayesha tidak berada bersama mereka.  Langkah wanita tua itu perlahan merapati mereka.

“Sofi ni Mak Jah, teringin nak makan sate King.”  Mak Jah menggeleng kepala.  Hah sudah, buat perangai lagi Ayesha ni.  Kat Manila pun semacam aje mengidamnya, balik Malaysia lagi banyak la kot.  Pembawakan budak kali ni memang macam-macam.  Haish, nasib baiklah si Emeer ni rajin melayan.

“Hmm.. jauh ke Kajang tu.  Mak Jah dah tak larat ni, rasa nak balik rumah je.  Rindu pada katil Mak Jah.”  Sejurus mendengar kata-kata Mak Jah, Emeer dan Ayesha tertawa lepas.  Alahai Mak Jah, baru beberapa hari tinggalkan rumah, katil dan bantal itu jugalah dirinduinya.

Emeer faham kepenatan yang Mak Jah rasakan.  Usia sudah lanjut, haruslah mudah rasa lelah apabila berjalan jauh, apatah lagi duduk dalam pesawat hampir empat jam.  Emeer melempar pandang kepada Eizleen dan Aqyiem yang turut sama kelihatan sangat mengantuk.

“Eizleen dan Aqyiem nak ikut tak ayah nak bawa ibu makan sate King?” Kedua-dua anak kecil itu menggeleng kepala.

“Kakak dan adik nak balik ikut Mak Jah dan abang Mi ajelah ayah.  Penatlah,” rengek Eizleen menolak.  Memang ketara wajah keletihan mereka.

“Okeylah, kalau macam tu Mi bawa balik Mak Jah dan anak-anak.  Saya ambil teksi aje ke Kajang.” 

“Encik Emeer nak balik nanti macam mana?” Soal Razmi agak bimbang.  Iyalah, kalau naik KLIA Limo atau teksi pun hanya sehala je.  Nanti nak balik ke rumah jenuh pula mencari teksi lain.

“Awak boleh ke ambil kami kat sana?  Tak penat ke nak pusing-pusing semula?”

“Eh, boleh aje bos.  Berehhhh…”balas Razmi pantas.  Dah tugas dia pun.  Lagi pun sejak Emeer sekeluarga bercuti, dia memang tak ada kerja langsung. 

Masuk pejabat pun sekadar tunjuk muka.  Nak buat kerja apa, semua kerja dah ada yang punya.  Sudahnya, dia hanya menjadi penjaga pejabat kecil Ayesha. Tapi seronok juga, dapat usyar awek comel yang membantu Ayesha di pejabatnya. 

“Hmm, kalau macam tu nanti saya belanja awak sate jugaklah,” tawar Emeer sambil mengunjukkan beg kecilnya kepada Razmi.

“Wah, kalau itu lagi berehhh bos.”

“Kamu ni Mi, kalau bab makan hish, tak boleh lawan,” seloroh Mak Jah. 

Walaupun tidaklah lama sangat Razmi bersama keluarga Emeer ini, tetapi sikap ramah dan hormat kepada orang tua membuatkan semua ahli keluarga Emeer mesra dengannya.  Paling memeranjatkan, Razmi ni anak kelahiran Kuala Lumpur.  Dibesarkan juga di tengah bandaraya yang terkenal dengan sikap nafsi-nafsi dan kurang tatasusila di kalangan anak muda.  Siapa kata tak ada orang yang beradab sopan dan baik budi pekerti lahir di bandaraya sesak ni.  Tak semua yang jahat itu lahir di kota, dan tak semua yang baik itu berasal dari luar kota.  Yang penting didikan ibu bapa dan pembawaan dalam diri sendiri.

Kedua-dua tangan Emeer dan Ayesha disalami Eizleen dan Aqyiem.  Sempat Ayesha menitip ciuman sayang ke wajah kesayangannya itu.  Setelah kereta meluncur laju meninggalkan perkarangan luar Balai Ketibaan, Emeer dan Ayesha melangkah semula ke ruang dalam balai ketibaan menuju ke kaunter perkhidmatan teksi. 

“Abang, boleh tak kita singgah kat kedai coklat depan tu sekejap.  Sayang teringin nak beli coklat Daim la,” pinta Ayesha memaut lengan Emeer yang sedang melihat-lihat papan kenyataan di situ.

“Lorh, sayang nak coklat ke?  Sayang nak tunggu kat sini, biar abang pergi beli ke atau sayang nak ikut sekali?”  Soalnya kembali.  Prihatin.

“Nak ikut abanglah.”

“Sayang okey ke, tak penat ke nak jalan lagi.  Jauh juga ke depan kedai tu.”  Risau.  Anggukan Ayesha menyenangkan hati Emeer.  Tahu sangat suaminya itu bukan boleh dibiarkan, ada yang berdukung kat situ nanti.  Gempar satu KLIA karang.  Silap hari bulan masuk surat khabar, entry muka depan lagi.  Harus glamour satu Malaya

Beriringan sambil berpegangan tangan, mereka menyusuri laluan yang semakin sibuk dengan tetamu-tetamu asing ke tanah Malaysia.  Seharusnyalah sekarang ini pula kerajaan sedang sibuk mempromosikan Cuti-Cuti Malaysia dan semakin banyak tempat-tempat menarik dikomersialkan untuk menarik perhatian pelancong asing. 

Emeer menggelengkan kepala saat beberapa bungkus coklat dilambakkan ke atas meja kaunter bayaran.  Ingatkan tadi nak beli coklat Daim je, tetiba dah jadi berjenis-jenis coklat pula.  Ayesha pula hanya memandang Emeer dengan mata yang berkerdip-kerdip.  Alah, comel la sangat buat muka macam tu.

“Abang ingat tadi nak satu coklat aje,” bisik Emeer.  Dompet dikeluarkan lalu harga barang dibayar.

“Satu tu untuk sayang, yang lain-lain tu untuk anak-anak.” 

Alasan.  Dah biasa dengar tu.  Emeer hanya tersenyum melayan kerenah isteri tercinta.

Gadis manis bertudung biru yang berada di belakang meja cashier hanya tersenyum manis melihat tingkah pasangan di hadapannya.  Alahai, sweetnya.  Manakan tidak, si isteri manja-manja sahaja mengkerdipkan mata dan si suami pula dengan selamba memaut bahu isteri sambil berbisik.  Kena cari juga stok macam ni juga buat suami. Tapi nak cari kat mana ya, sekarang ni stok-stok buaya dan naga lebih ramai.

Teksi Airport atau lebih tepat dikenali sebagai Airport Limo berhenti betul-betul di hadapan gerai makan sate King yang terletak di Jalan Sungai Kantan.  Agak sukar juga hendak mencari gerai Sate King ni kalau tidak tahu.  Memandangkan sudah beberapa kali Emeer anak beranak ke sini, maka senang sahaja memberi tunjuk arah kepada pemandu limo.  Sempat juga Emeer mempelawa pakcik pemandu limo makan bersamanya.  Pada awalnya lelaki tua itu menolak pelawaan Emeer, namun setelah berkali-kali diajak dan diracuni fikirannya dengan keenakan sate itu, akhirnya lelaki tua itu mengalah.  Segan juga, kenal pun hanya di dalam teksinya sahaja sebagai penumpang tetapi dah terima pelawaan orang.  Namun, sikap kedua-dua suami isteri yang peramah dan mesra itu membuatkan lelaki tua itu rasa seperti sudah lama mengenali mereka.

Seperti yang sudah dijangka, memang sukar mendapatkan tempat kerana setiap hari gerai sate King itu akan sentiasa dipenuhi pelanggan.  Mujurlah Emeer telah awal-awal menelefon pemilik gerai untuk menempah meja mereka.  Itulah kelebihan apabila telah menjadi pelanggan tetap. 

“Terima kasih abang, sayang abang ketat-ketat,” bisik Ayesha perlahan.  Sudah habis sepuluh cucuk sate dijamunya.

“Dapat makan sate sayang abang ketat-ketatlah ya.  Kalau tak dapat, macam mana pula?” Sengaja, suka mengusik isteri kesayangannya itu.

“Sayang juga, tapi kurang sikitlah ketatnya tu.”

“Hamboi, ada pula kurang ketat.  Abang ingat yang ketat-ketat tu….”

“Hah, jangan nak lari topik menyimpang ke lain pula ye.  Ada yang makan lidi sate ni nanti,” bidas Ayesha masih memperlahankan suara.  Takut didengari oleh pakcik pemandu limo dan Razmi yang telah sampai dan menyertai mereka.  Nasib baik lelaki berdua tu sedang rancak bercerita.  Entah apa topik pun tak tahu.

“Mana ada, sayang je yang anggap macam tu,” nafi Emeer masih lagi tersengih lebar.

“Encik Emeer Zafran, untuk pengetahuan you, bahu you tu berkalih je I dah tahu apa yang terlintas di fikiran you tau.  So predictable la encik suami sayang oii.”  Serentak itu, tawa Emeer bergema sehingga perbualan rancak pakcik limo dan Razmi turut tergendala.


Haish, apa-apa ajelah dua pasangan sejoli ni.  Lantaklah, asalkan bahagia!


**********************************************************

So macam mana Abang Emeer kita?
Agak-agak masih maintain macam dulu juga ke?
Jom komen sikit...

Sayang kamu-kamu sokmo;
Kak Yus
9.45a.m. 17/5/16

Wednesday, 21 October 2015

Bingkisan Hati : Sengketa Cinta

Assalamualaikum sayang2 Kak Yus.
Entry lewat malam.. sesungguhnya rindu yang amat untuk menitip perkhabaran di sanggar hati ini.

Alhamdulillah...
bagi sayang-sayang yang mengikuti kisah Fayyad & Azzalea (Sengketa Cinta), kisah mereka telah pun berjaya dibukukan dalam versi cetak.




Kerja-kerja pengeposan telah pun dan sedang dilakukan seagresif boleh.  Kak Yus mahu semua kesayangan k.yus yang telah order SC terima secepat mungkin dgn selamat.




Bagi sayang2 yang ingin membaca sinopsis, boleh baca kat kaver belakang buku dlm gambar kat bawah ni ye....



Atau sayang2 boleh lawat 5 bab awal melalui link2 yang k.yus letakkan di bawah ni:


Bab seterusnya boleh baca di link yang telah di sediakan ye.

Bagi sayang2 yang nak membeli Sengketa Cinta.. boleh PM Kak Yus di facebook (Yusnida Tajudin), atau wassap Kak Yus di 019-2868574.

HARGA :  RM27 + RM6 POSTAGE (SM)
HARGA :  RM30 + RM10 POSTAGE (SS)

Stok limited.  Semakin susut.

Bagi yang telah memiliki Sengketa Cinta, pohon maaf atas segala kekurangan dan ketidaksempurnaan Bingkisan Hati kak yus ini ye.

Selamat membaca, semoga terhibur.

Salam kasih sayang;

Yusnida Tajudin
1.53 am
22/10/2015

Saturday, 12 September 2015

Berita Hangat....

Assalamualaikum sayang2 Kak Yus.

Kepada followers Sengketa Cinta.. kalian akan dapat memeluk erat2 Abang Fayyad tak lama lagi. InsyaAllah..pd penghujung bulan Sept @ awal bulan Okt ni nanti.. abang Fayyad akan bersama kalian.


Novel Sengketa Cinta ini akan K.Yus print sendiri dan kuantitinya taklah begitu banyak.  Jadi bagi sayang2 kak yus yang berminat nak Preorder ..bolehlah PM kak yus di facebook @ wassap terus kak yus 019-2868574.

Harga : RM27 (SM) / RM30 (SS)
Kos pos : RM6 (SM) / RM10 (SS)

Tarikh akhir pembayaran: 28/9/15

Salam sayang.
Yusnida Tajudin



 

Blog Template by YummyLolly.com