Wednesday, 8 May 2013

Sengketa Cinta ~ 21


            Salam buat semua sayang-sayang kak yus... maaf ye, dah lama 'sanggar hati' kak yus ni terbiar sepi tanpa ada entri.  Biasalah, sibuk dan menyibukkan diri dengan macam-macam hal.  Untuk itu kak yus mohon beribu-ribu kemaafan.  Okey, kali ni kak yus hapdet n3 Sengketa Cinta.. bagi peminat-peminat Fayyad & Azzalea, selamat membaca.. semoga anda terhibur dan semoga kita mendapat sesuatu drp kisah mereka berdua ni.. untuk peminat2 Emeer dan Ayesha, semoga terubat rindu kalian....


Dah baca.. sudi-sudi laa drop komen sebagai pembakar semangat kak yus untuk terus menulis ye.. 
***************




         Nak pusing ke tidak.  Pusing dan tengok siapa yang paut tangannya rasa macam tak sanggup tapi kalau tak tengok, hati tak sedap je.  Janganlah ada manusia-manusia yang tak sanggup dia nak lihat dan jumpa hendaknya.  Tapi kenapa pegangan tangan ni lain je.  Kecil aje pun tangan tu.

            “Nak pergi mana tu?” 

            Fuh, lega!  Suspend juga tadi ingatkan siapalah yang menarik tangannya. Segera Azzalea berpaling walaupun dia amat-amat sedar yang wajahnya sudah pasti pucat semacam je. Pandangannya jatuh pula kepada pemilik tangan itu.  Dah suara pun lunak merdu sahaja, tentulah resah dihati melebur.

            “Nak duduk kat dapur ajelah Kak Sha.  Kat luar ni panas,” balas Azzalea sengaja mencari alasan untuk menjauhkan diri. 

Berkerut dahi Ayesha mendengarnya.  Panas. Bijak la sangat, angin kat luar tu kemain lagi nyaman dan menderunya.  Boleh pula dikata panas.   Dah la di sekeliling rumah Ayesha tu penuh dengan rimbunan pohon hijau yang dah sah-sah meredupkan suasana.  Kalau petang-petang macam ni, jarang sangat panas kat luar tu.  Kalau pun nak cari alasan, biarlah yang logik sikit.  Apa-apa ajelah dengan adik yang seorang ni.

“Habis tu tak nak join diorang kat luar tu?  Tengah borak sakan tu.”

“Tak pe la Kak Sha, Ya kat dalam je. Lagi pun kepala rasa pening sikit.”   Lembut ajakan Ayesha ditolak.  Riuh rendah tawa dan jeritan si kecil bermain memang jelas kedengaran apatah lagi ditambah dengan suara anak-anak Kak Nim yang baru juga sampai.

“Okey.” 

Ayesha berpaling lalu melangkah laju menyertai Emeer dan tetamu-tetamu yang datang ke majlis makan-makan santai mereka.  Memang sengaja ajak rakan-rakan pun.  Matanya tertancap pada wajah lelaki yang turut berbual dengan Emeer dan Wan Aidil.  Mungkinkah…

“Kak Nim, tolong isikan dalam pinggan tu semua yang ada atas meja tu kak.” 

Lincah tangan Kak Nim memasukkan beberapa ekor udang, sosej dan ayam panggang ke dalam pinggan.  Ditambah pula dengan jagung dan beberapa cucuk sate daging yang dibawa oleh suaminya tadi.  Memang dia sempat berpesan pada suaminya agar bungkuskan sekali sate daging Wak Sate yang menjadi kegemaran Eizleen.  Kalau di Segambut tu, sate Wak Sate memang sudah terkenal dengan keenakannya.  Dagingnya pun sesedap makan, lembut dan segar.  Kalau Eizleen dengar nama Wak Sate mesti ketawa terkekeh-kekeh anak kecil tu.  Iyalah, tak ada nama lain ke nak bagi.  Dah nak buat macam mana, semua orang panggil Wak dan disebabkan dia menjual sate, orang panggillah Wak Sate. 

Pinggan yang telah penuh dihulur kepada Ayesha yang masih memilih beberapa makanan untuk dibawa bersamanya.

“Nah, dah tak muat ni akak nak isi.”

“Hamboi kak, ini bukan makan lagi dah.  Ini melantak namanya,”  gurau Ayesha sambil melepaskan tawa tanpa silu.  Alah, bukan kuat sangat pun sekadar mereka berdua sahaja yang mendengarnya.

“Tak pe kalau melantak pun.  Badan Sha tu halus je, tiap kali dukung si Aqyem tu risau akak dibuatnya.  Makanlah banyak-banyak sikit.”

“Alah Kak Nim ni.  Aqyem tu dah besar panjang, apa yang nak didukung lagi.”  Tapi betul juga kata Kak Nim tu.  Si Aqyem tu kadang-kadang ada angin juga.  Walaupun dah berusia empat tahun, tapi kalau pergi jalan-jalan atau shopping cepat sangat penat.  Selalulah minta didukung.  Eleh, Bukan penat pun tapi mengada-ngada, nak dimanja aje lebih.  Samalah juga macam ayahnya, terlebih manja.  Anak ayah, nak buat macam mana.

“Itu aje ke Sha.  Ni pudding tak mo ke?”

“Tak apalah Kak Nim, kat dalam pun ada lagi.  Nanti kalau Meer cari Sha, Kak Nim tolong bagi tau Sha kat dalam ye.  Tu adik yang seorang tu entah kenapa moody pulak, lari masuk dalam rumah,” jelas Ayesha sempat meninggalkan pesanan. 

Memang dah faham sangat pun, tengoklah kejap lagi, tak sampai lima minit mesti ada je orang yang akan datang buat spotcheck.  Pantang tak nampak wajah isteri tersayang mesti akan dicarinya.  Sayang la sangat!

Melihatkan anak-anaknya seronok bermain dengan rakan-rakan yang ada di bawah canopy yang kemas terpasang, Ayesha rasa tak ada masalah untuk dia meninggalkan semua tetamu.  Apatah lagi apabila melihat Emeer juga seronok sakan berbual.  Perlahan langkah diatur mencari kelibat Azzalea yang telah menghilangkan diri tadi.  Apa agaknya yang menampar mood adiknya itu sehingga menghalau keceriaan yang tadinya jelas terpamer.

Ayesha tersenyum tatkala terlihat Azzalea yang sibuk mencuci di sinki.  Entah apa-apalah yang dibersihkannya.  Tadikan Kak Nim dah bersihkan semua, entah apa lagi yang digodeknya.  Sebiji perangai Mak Su kalau sedang dilanda masalah, kat sinki itulah juga jadi port melepaskan perasaan.

“Apa lagi yang dicuci tu Ya oi, tadikan Kak Nim dah bersihkan semuanya,” tegur Ayesha sengaja memeranjatkan Azzalea.  Orang tengah sibuk layan perasaan, mana nak perasan orang datang.

“Hmm, tadi Lea buat puding karemel ni ha,” balas Azzalea agak terkejut dengan kehadiran Ayesha.  Periuk kukus elektrik yang sedang beroperasi dihalakan kepada Ayesha. 

“Rajin sungguh la dia, orang lain sibuk makan-makan kat luar sana, Ya sibuk pula nak masak”

“Tak pelah, untuk cuci mulut makan malam nanti.  Aqyem kan suka.” 

Ayesha tahu dan memang amat faham.  Itulah alasan Azzalea untuk melarikan diri.  Pinggan yang penuh berisi makanan diletakkan di atas meja dapur, lalu kerusi ditarik perlahan.  Ayesha melabuhkan punggung di situ namun pandangannya masih jatuh pada wajah mendung Azzalea.  Sudah lama wajah itu tidak dirundung kesedihan, akhir dilihat begitu lima tahun lepas.

“Jom duduk dengan Kak Sha sini, kita makan-makan, borak-borak.”

Akur dengan pelawaan Ayesha, Azzalea juga turut melabuhkan punggung di hadapan Ayesha.  Iskh, mana boleh tolak pelawaan tu, lagi pula dengan hidangan yang macam-macam atas meja tu, siapa boleh tahan.  Dahlah perut sememangnya lapar dari tadi lagi.  Tanpa silu, seketul ayam panggang dicapai.  Sedap.  Dalam tak sedar, hampir separuh pinggan dikerjakan kedua-duanya sambil mulut tak henti berbual.  Tak kisahlah orang lain seronok berBBQ kat luar, mereka dua beradik pun seronok juga di dapur.

“Ya, kalau Kak Sha tanya Ya jangan marah ye.”

“Hmm, Ya pernah marah Kak Sha ke?”  Terjungkit sedikit kening Azzalea apabila ditanya begitu.  Sengihan Ayesha membuatkan hatinya digeletek, gelihati pula melihat wajah kakak kesayangannya tu.  Sebiji macam Eizleen kalau kantoi buat salah.

“Mamat baju biru laut kat luar tu ke Fayyad?”

Perghh!!  Rasa macam kena penampar je sebijik dengan soalan Ayesha tu.  Serta merta wajah Azzalea berubah warna, merah menyala tak payah pakai blusher dah.  Pantang sahaja dia mendengar nama lelaki itu, hatinya terus dijentik rasa amarah dan nyilu yang amat.  Namun, dia harus mengakuinya hari ini.  Perlahan kepala diangguk menjawab soalan Ayesha.

“Hmmm.. no wonder.  Hensem!”

Kelepuk!  Nah rasa, padan muka.  Kan sia-sia dapat satu penampar kat tangan tu.  Orang dok nyilu-nyilu, pedih-pedih hati boleh pula dia puji hensem.  Tu kalau Abang Emeer dengar tu, harus kena lockup kat rumah dua bulan.  Apa la kakak aku sorang nih, gerutu Azzalea. 

“Tak baik tau, pukul-pukul Kak Sha.  Hah, tu mulut kumat kamit tu mengutuk orang la tu.”

“Iyalah, Ya dok pedih hati, yang Kak Sha suka suki je nak puji-puji mamat tu buat apa.”

“Lorh, dah kenyataan dia hensem nak buat macam mana.”  Mimik wajah menyampah yang terpamer di wajah Azzalea mengundang tawa besar Ayesha.

“Patutlah adik akak ni lari bawa diri ke sini, sanggup tak makan.  Masak la konon, rupanya nak larikan diri.  Sampai bila Ya nak lari macam ni?”

“Sampai bila-bila.  Sampai hati Ya dah tak ada rasa apa-apa lagi…”

“Ya yakin Ya akan jumpa masa tu?  We cannot run from problem dik, but we have to face and try to solve it.”

“Tak ada apa lagi yang nak diselesaikan Kak Sha, kitorang memang dah selesai.  Finish!”

“Kalau dah macam tu, kenapa Ya nak larikan diri?”

“Malas nak tengok muka dia tu, meluat, menyampah, semua rasa la ada.”

“Hmmm, tak boleh nak maafkan dia?”

“I can forgive, but not forget Kak Sha.  How can I forget what he had done to me.”  Bahu Azzalea diusap perlahan.  Memahami perasaan yang dibendung dan dirasai adiknya itu selama ini.  Bahkan, Ayesha jugalah yang banyak meniupkan semangat kepadanya.

Sebenarnya, Dirah pernah menghubunginya beberapa hari lepas menceritakan tentang pertemuan mereka dengan Fayyad di Cherating ketika percutian mereka dulu.  Kisah Fayyad juga turut diceritakan kepadanya malah Dirah juga turut mengakui yang dia dan Wan Aidil akan cuba membantu Fayyad menawan semula hati Azzalea.  Pada Ayesha, kedua-duanya adalah mangsa keadaan.  Mungkin, jika jodoh mereka kuat dan memang ditakdirkan bersatu, dia tidak mempunyai masalah untuk membantu mereka.  Dia tahu, jauh di sudut hati Azzalea, gadis itu masih tidak mampu melupakan Fayyad. Sesuatu harus dilakukan, tapi bagaimana.  Haruskah dia ikut campur tangan dalam urusan mereka.

Kesunyian yang tercipta di antara Azzalea dan Ayesha dicelah dengan deringan telefon bimbit Ayesha yang tiba-tiba berdering.  Pantas, tangan wanita itu mencapai telefon bimbit yang diletakkan di atas meja.  Bibir yang mengukir senyum ketika melihat skrin telefon itu jelas menunjukkan wanita itu mengenali pemanggilnya.

“Waalaikumussalam abang…”

“Aah, Sofi ada kat dapur ni.  Saja makan-makan, borak-borak dengan Ya kat sini.”

Azzalea hanya diam mendengar perbualan mereka.  Tahu sangat dah tentulah Emeer yang telefon kalau dah manja semacam je suara Ayesha tu.  Kadang-kadang cemburu juga tengok kemesraan mereka.  Cemburu kerana dia tidak diberi peluang untuk bermesra sebegitu namun sering dia memujuk hati, mungkin kebahagiaan begitu sudah ditakdirkan bukan untuk dirinya.

Tiba-tiba telinga Azzalea tertangkap suara kasar sedang bercakap sesuatu berhampiran dengan mereka.  Rasanya tak ada orang pun kat dapur tu kecuali dia dan Ayesha sahaja.  Semakin lama semakin dekat dan yang peliknya suara itu seperti sama pula dengan apa yang dibualkan oleh Ayesha melalui telefon ketika itu.
Azzalea memanggung wajah dan tertangkap kelibat Emeer yang sedang bergaya berdiri di pintu dapur sambil bercakap melalui telefon bimbitnya.  Hampeh betul abang seorang ni, boleh pula sampai ke dapur nak berhello-hello lagi.  Isyarat senyap dihantar oleh Emeer melalui jari yang diletakkan ke bibirnya kepada Azzalea.  Ada la tu nak pedajal isteri tersayang.

Ayesha yang sedang rancak bercakap tidak menyedari kehadiran Emeer yang semakin dekat merapatinya.  Dah macam gaya jalan pencuri masuk rumah orang pula.  Azzalea terhinggut-hinggut menahan tawa dan setiap kali bibirnya derhaka menyimpan tawa, dia akan berpaling berpura-pura terbatuk.  Aduh la hai, susah betul nak berkonspirasi dengan Emeer ni.

“Oh mak engkau!”  Latah Ayesha ketika tubuhnya dipeluk daripada belakang.  Aksi latahnya itu mengundang tawa kedua-dua insan yang turut berada bersamanya.  Tawa yang disimpan Azzalea turut bertabur.  Bertuah punya suami, boleh pula dikenakan aku macam ni ye.  Geramnya.

“Hish, abang ni..”  serentak dengan itu terdengar suara Emeer mengaduh kecil.  Kan dah dapat hadiah.  Satu tamparan kecil hinggap di tangannya.

“Sakit la sayang..” Alahai, manja pula mamat ni.  Azzalea turut tersenyum melihat keletah mereka berdua.  Memang macam belangkas, tak boleh berenggang sedikit.  Entah macam manalah kalau seorang kena out-station, mahu telefon tak henti.

“Oit, oit.. ada orang bawah umur kat sini ye.  Nak buat aksi 18sx sila cari tempat lain,” tegur Azzalea apabila terlihat Emeer yang mengucup lembut pipi Ayesha.  Terkekeh-kekeh tawa mereka mendengar leteran Azzalea.

“Bawah umur la sangat, kan sayang..” usik Emeer sambil mencebirkan bibir.  Kemudian tawa mereka sekali lagi terletus apabila melihat aksi Azzalea yang menutup muka dengan tapak tangannya meniru aksi Eizleen ketika menonton televisyen apabila terdapat adegan-adengan yang tak sepatutnya dilihat oleh kanak-kanak.  Adeh, minah ni memanglah.  Cap di atas kepala Emeer dibuka lalu diletakkan di atas kepala Azzalea.

“Okey budak tak cukup umur, pergi gantikan abang Meer kipas api kat luar tu.”

“Erkk.. mana aci.  Diorang yang makan, suruh la diorang buat.  Ya dah tolong kat dapur, cukuplah.”

“Lorh, tadi kata tak boleh tengok aksi 18sx.  Sekarang ni abang Meer nak bermanja-manja la sekejap dengan isteri abang Meer ni.  Lama tau Ya culik dia daripada abang Meer.”

“Hek eleh, baru setengah jam je pun.  Kedekut isteri betullah abang Meer ni.”

“Mestilah…”

Ayesha hanya menggeleng kepala memerhatikan lagak kedua-duanya.  Kalau dapat dah berjumpa, memang la macam ni.  Ada je idea nak bertekak.  Bergurau aje pun, tapi tak reti nak berhenti la pula.

Gurau senda mereka terhenti apabila terdengar seseorang memberi salam di muka pintu.  Serentak dengan itu ketiga-tiga wajah dipalingkan ke arah empunya suara.  Ketika itu juga, wajah Azzalea yang sebelumnya ceria berubah mendung dan kelat. 





“Sorry Abang Meer, I nak tumpang bilik air.”

“Oh, boleh.  Kat tepi sebelah kiri tu Ayyad.”

Langkah Fayyad disoroti hingga hilang bebayangnya.  Sekilas kemudian, wajah Azzalea pula menjadi mangsa renungan mata Ayesha.  Tertangkap dek matanya rasa yang berjalur di wajah gadis itu.  Dia tahu, di sebalik renungan itu terdampar sebuah rasa rindu yang amat.  Dia juga pernah melalui saat-saat itu, saat hati dirobek-robek sehancurnya namun rindu tak pernah mampu pudar.  Ayesha tahu, dia tidak silap menilai.  Pengalaman mengajarnya banyak erti hidup.

Sesekali Emeer dan Ayesha turut berbalas jelingan namun cepat-cepat menyorokkannya daripada pandangan Azzalea.  Tidak mahu gadis itu menangkap sesuatu.  Kerusi berkeriut ditarik lalu Azzalea melangkah ke ruang dapur basah.  Teringat puding karemel yang dikukusnya tadi, pasti sudah masak.  Sebenarnya sengaja dia mengambil kesempatan itu untuk melarikan diri seketika, dengan harapan ketika Fayyad keluar daripada bilik air nanti, mereka tidak akan terserempak.  Tak betah lagi rasanya untuk dia berhadapan dengan lelaki itu.

Harapan hanya tinggal harapan.  Ketika kaki melangkah masuk ke ruang dapur utama bersama dulang puding karemel yang telah siap dimasak, matanya tertangkap sesusuk tubuh Fayyad yang enak duduk bersantap buah-buahan sambil berbual-bual dengan Emeer dan Ayesha.  Sikit punya cantik, dahlah buah-buahan tu tadi dia yang punya, Ayesha pula siap hidangkan minuman lagi.  Ini dah lebih, kerusi aku, pinggan aku, buah aku, nasib baik bukan gelas aku je.  Kak Sha dan Abang Meer ni pun satu, nak boikot aku ke.  Amarah hanya berlegar di hatinya sahaja. 

“Ermm, sedapnya bau.  Dah masak eh Ya?”  Ayesha yang perasan kehadiran Azzalea sengaja menegurnya.  Tidak mahu gadis itu terus-terusan berdiri di situ.  Dah macam pak pacak pula.  Hanya anggukan diberikan membalas pertanyaan Ayesha.  Ah, sudah!  Hilang suara apa si Azzalea ni.  Takkanlah sampai tak boleh nak bersuara langsung.  Dah teruk la ni.

“Okeylah, Abang Meer dan Kak Sha keluar dulu kejap ye.  You both, borak-boraklah,” kata Emeer menarik tangan Ayesha, sengaja meninggalkan Fayyad dan Azzalea berdua.  Di hati Azzalea sudah rasa bagaikan hendak meletup ditinggalkan begitu.  Bertuah punya abang!!

Azzalea nampak mulut Ayesha yang terkumat-kamit berkata sesuatu kepadanya tanpa suara.

“Don’t run, you have to face it!” 

I won’t Kak Sha, I won’t run anymore, jawabnya di dalam hati.  Langkahnya diteruskan menuju ke meja dapur tanpa memperdulikan Fayyad yang merenungnya.  Kerja-kerja mengeluarkan puding karemel diteruskan walaupun terasa amat payah kerana menyedari setiap perlakuannya menjadi perhatian.

“I am sorry…”

Kata-kata Fayyad dibiarkan berlalu.  Azzalea masih lagi tidak memperdulikan kehadiran Fayyad seolah-oleh lelaki itu tidak berada di hadapannya.  Dia terus-terusan dengan kerjanya.  Puding yang telah dikeluarkan daripada dulang, dimasukkan pula ke dalam peti sejuk.  Kaku.  Darahnya bagaikan tersirap, jantungnya berdetak laju apabila terasa bahunya dipegang kejap.  Sekelipan, tubuhnya dipusing dan mata mereka bertentangan.  Tidak mahu kalah dalam renungan itu, Azzalea meronta untuk dilepaskan namun semakin kejap cengkaman Fayyad di kedua-dua lengannya.

“Lepaslah!  Awak siapa nak pegang-pegang saya?”  tengking Azzalea namun tidak sedikit pun diendahkan Fayyad.

“Saya lepaskan awak kalau awak kata awak maafkan saya.”  Suara Fayyad lembut seakan merayu.  Dia tidak peduli dengan tengkingan Azzalea.  Dia tahu gadis itu berhak marah.  Kalau Azzalea hendap menampar pipinya pun, dia sanggup.

“Lepaslah awak.”  Bentak Azzalea lagi.

“Cakap dulu awak maafkan saya.”

“Awak nak dengar sangatkan, okey, saya maafkan awak.”

“Kemaafan awak tak ikhlas.”

Wajah Azzalea sudah kemerah-merahan menahan geram.  Hatinya juga disimbah seribu perasaan yang bercampur aduk.  Kenapalah tak faham-faham lelaki ni. 

“Ikhlas atau tak itu tak penting.  Yang penting sekarang awak dah dengar, saya dah maafkan awak.”

“Kalau awak dah maafkan saya, awak tak macam ni dengan saya.  Awak tak lari-larikan diri daripada saya.”

Keluhan berat dilepaskan Azzalea.  Bagaimana lagi hendak dia nyatakan kepada lelaki itu.  Bukan sedikit luka yang ditinggalkan untuknya, bukan sekejap dia menderita kerana lelaki itu.  Begitu mudahkah untuk dia terima semula kehadiran lelaki itu seolah-olah tiada apa yang pernah berlaku.  Tidak, hatinya masih lagi bernanah.  Hatinya masih lagi tidak kuat untuk menghadapinya sekali lagi.

“Fayyad, please.  Saya dah maafkan awak lama dah.  Tapi saya tak boleh berpura-pura depan awak yang saya tak ada rasa apa-apa.  Saya tak boleh tipu awak, saya tak boleh tipu diri saya sendiri.  Perit dan sakit yang awak beri pada saya tu masih bersisa.  Tolonglah, jangan ganggu saya lagi.  Biarlah saya hidup tenang setelah puas saya mencari ketenangan ni.  Tak pernah ada sehari pun saya dapat tidur lena setelah awak tinggalkan saya.  Tidak pernah satu saat pun saya dapat tersenyum setelah awak buang saya.  Tidak pernah ada satu kerlipan mata pun saya dapat ketawa setelah awak usir saya dari hidup awak.  Siksanya saya dibuang tanpa tahu mana silap saya.  Lima tahun saya membina semula sisa-sisa hidup saya, lima tahun saya cari semula diri saya yang hampir hilang, lima tahun saya cuba kembalikan hati saya yang remuk redam.  Tolonglah Fayyad, janganlah awak lenyapkannya begitu sahaja.”  Lirih suara Azzalea dan genangan air mata sudah tidak mampu bertahan. 

Dia tak mampu berpura-pura lagi.  Segala perasaan yang tersimpul dan tersorok akhirnya terpamer juga.  Segala kesakitan dan keperitan yang cuba dibenamnya jauh akhirnya timbul juga.  Perlahan-lahan cengkaman di lengannya terlerai.  Fayyad terpempan. 

“Please go away, I don’t want to hate you but I couldn’t help to feel so.”  Bersama itu, Azzalea melangkah laju meninggalkan Fayyad yang masih kaku berdiri.  Wajahnya diraup beberapa kali, terpukul dengan kata-kata Azzalea.  Pedih di tangkai hati tak dapat disangkal lagi.  Benar, salah aku!




Aku diam termenung sendiri 

Mata berlinang tak bersinar lagi 
Apa salahku tak mengerti 
Kau siksa hati nurani
Perit rasanya engkau ingkari 
Masa yang lalu tak bererti 
Dustamu kusimpan dalam hati
Aku dambakan cintamu dulu 
Cinta yang membawa deritaku 
Kejam hatimu
Senyum bibirmu 
Lirik matamu 
Kini merupakan racun 
Dalam hidupku
Luka hatiku 
Kering airmata bila 
Kuingat dirimu
Juga deritaku 
Keranamu...


Perit hatiku tertusuk duri 
Aku menyayang dirimu itu 

Panas dadaku 
Sakitnya hatiku 


****************************

Salam penuh kasih sayang...
Kak Yus
9/5/2013

6 comments:

  1. sayang azzalea, bila jauh tau nak rindu2an, bila dh dpn mata lagi mau hangen.. ahkak kidnap Fayyad tu karang.. saham akk tinggi lg nih.. hahaha.. xpe fayyad, usaha tangga kejayaan.. sila buat kerja plg giler utk buat azzalea terharu okeh.. aii sokong u tawww!

    ReplyDelete
  2. huhuhu... sedih tetiba. Rasa terharu sangat dengan kisah mereka. Fayyad & Azzalea. Ayesha & Emeer. Love u Kak Yus... terima kasih. Hilang rindu pada mereka :)

    psst: apa khabor abang Dzil kita? kihkih

    ReplyDelete
  3. Konflik...konflik... Saya tak pernah jemu baca kisah Ayesha dan Emeer kak... Terima kasih banyak2.

    ReplyDelete
  4. Terima kasih untuk semua komen.. semangat kak yus untuk terus mengetuk keypad ni.. >__<

    Ummu Ifa ~ sedih ke dik? Hmm, kadang2 bila kita pernah melalui saat2 yg hampir serupa, mesti tersentuh kan..

    PUan Yati ~ "Saham Ahkak Tingi Lagi Ni"..phewwwww, tersedak2 kak yus dik oiii.. hamboi, juling mata dak Azzalea tu baca.. hehehe

    Baby Mio ~ Thank you darling... tunggu yg seterusnya ye

    Afifah Yusof ~ terima kasih kerana bisa merasa kepiluan itu.. takutnya k.yus kalau tak sampai perasaan tu.. hehheee.. I luv u too darling.


    Aziela ~ sama2 kaseh. Rindu pada komen2 Aziela, ada yang minta BCB II .. camner???

    ReplyDelete

Tak Sudi Kerr Nak Coratcoret Sesuatu Untuk Kak Yus.. >__<

 

Blog Template by YummyLolly.com