Saturday, 18 February 2012

Bab 29 .. Biar Cinta Bertaburan





        Kepalaku terasa dielus lembut berulang-ulang kali.  Perlahan-lahan mata kubuka.  Aku tersenyum melihat wajah yang kunanti-nantikan berdiri di hadapanku.  Wajah yang penuh dengan kasih.  Wajah yang penuh dengan cinta.  Tersenyum memandangku.

          “Abang, abang ok ke?” ujarku lembut lalu jari-jemari yang mengusap rerambutku kuraih.  Kudekatkan telapak tangan itu ke bibir lalu kukucup penuh rasa rindu.

          Dia mengangguk dan senyuman masih lagi terpamer di wajahnya.  Terpancar riak kelesuan di wajahnya.

          “Abang, kita di mana ni?”

          “Kita di hospital sayang, tadi sayang pengsan.” Balasnya lembut. 

          “Eh, macam mana abang boleh ada di sini?  Bukan tadi abang terluka?  Luka abang macam mana?” soalku bertalu-talu setelah teringat tentang peristiwa yang berlaku.

          Emeer sekali lagi tersenyum.  Senyuman yang cukup menawan, mampu menggegarkan hati yang melihatnya.  Jika sepuluh kali aku terpaksa terlantar di sini hanya kerana untuk melihat senyuman itu pun aku sanggup. 

          “Sayang, abang kena pergi ni.  Sayang jaga diri baik-baik ye.  Sayang kena sentiasa menjadi sayang abang yang kuat.  Menjadi sayang abang yang selalu ingatkan abang, selalu buatkan hati dan jiwa abang bahagia.  Sayang berjanji pada abang, sayang akan bangun semula, teruskan hidup sayang,” tuturnya syahdu. 

          Aku terpana dengan tutur lembut yang bernada syahdu itu.  Wajahnya kurenung.  Tiada lagi senyuman bergaris di wajah itu, yang ada hanya secarik sendu yang kian bertahta.  Mataku mula berkaca.

          “Kenapa abang cakap macam ni.  Abang nak pergi mana?  Abang nak tinggalkan Sofi ke?” soalku bertalu-talu.  Kejap jarinya kugenggam.  Tak akan aku lepaskan dia pergi dengan begitu mudah setelah hatiku dicurinya.  Hati dan jiwa yang telah aku serahkan, tak mungkin akan kubiarkan terobek di sini.

          “Sayang, abang harus pergi.  Bukan kehendak abang untuk tinggalkan sayang.  Tapi siapa abang untuk menolak kehendak yang telah tersurat.  Walau pun kita tak ditakdirkan bersama di sini, abang tunggu sayang di sana nanti.  Abang akan sentiasa bersama sayang di sini,” tanganku yang masih digenggamannya diraih lalu diletakkan di dadanya.

          “Di sini, di hati abang ini hanya ada nama sayang.  Tiada suatu ruang pun di sudut hati ini tidak tertulis nama sayang.  Semuanya milik sayang.  Abang ingin berikan segalanya untuk sayang tapi abang tak mampu,” kata-katanya tersekat-sekat.

          Aku sudah mula beriak resah.  Apa yang dituturkan oleh kekasih hatiku ini?  Apa yang bermain di fikirannya saat ini?  Ke mana hendak dia pergi?  Kenapa perlu ada kegelisahan dan kesyahduan ini saat aku terjaga ini?

          “Apa yang abang cakap ni, Sofi tak faham abang,”

          “Abang nak sayang bersabar.  Apa pun yang terpaksa sayang hadapi, terima dengan tenang.  Abang nak sayang tahu, abang sentiasa cintakan sayang.  Abang mahu lihat sayang bahagia.  Bukan kehendak abang segalanya terjadi begini.  Bukan kehendak abang,” balasnya lalu tanganku dilepaskan.

          “Kenapa abang nak tinggalkan Sofi?  Abang tak sayang Sofi lagi?  Abang tak ingat janji abang pada Sofi?  Abang janji abang tak akan sesekali tinggalkan Sofi.  Sofi nak abang.  Sofi nak abang,” rengekku.  Airmata sudah menghambur laju.  Terasa hati ini bagai dicucuk-cucuk dengan sembilu.

          “Abang cinta sayang, sepenuh hati.  Sayang ingat tu selalu,”

          Emeer melangkah menjauhi aku.  Tanganku tergapai-gapai  ingin mencapai lengannya namun hampa.  Semakin dia menjauh dariku.  Tangisan senduku semakin menjadi-jadi.

          “Abang, jangan tinggalkan Sofi.  Jangan tinggalkan Sofi.  Sofi nak abang,” laungku berulang-ulang kali.  Namun dia terus pergi, melangkah jauh meninggalkan aku yang tak terdaya.  Jiwaku rasa melayang, hatiku terasa sakit.  Tekakku sudah terasa kesat, sakit dan perit dengan jeritan.

          Aku meronta-ronta ingin bangun dan mengejar Emeer.  Aku ingin memaut kakinya agar tidak terus melangkah meninggalkan aku.  Namun, badan ini terasa berat.  Tidak mampu terangkat dengan kudratku. 

          “Abang, Sofi nak abang,” laungku dalam sendu.  Semakin lemah. 


***************


Terasa badanku digoncang lembut.  Bahuku ditepuk-tepuk perlahan.  Mataku masih memberat namun aku gagahkan jua membukanya.  Putih.  Aku mengalih pandang ke arah sesusuk tubuh yang berada di sebelahku.  Wajahnya berkerut seolah kehairanan.

“Ya Allah, ko ni Pina, sedar je dari pengsan terus terjerit-jerit ni kenapa?” ujarnya lembut menyapaku.

“Pipah, aku kat mana ni?  Emeer mana Pipah.  Aku nak Emeer” ratapku.  Bukankah sebentar tadi aku melihat Emeer melangkah pergi meninggalkan aku.  Air mata mula deras berarus turun dari kolam rasa.  Aku teresak-esak di dalam pelukan Hafifah.

“Hish, cuba ko bawa bersabar Pina.  Semua ni takdir Tuhan.  Janganlah ko berteriak macam ni,” pujuk Hafifah.  Pelukannya kejap. 

“Pipah, apa yang dah berlaku ni.  Mana Emeer Pipah?” soalku bertalu-talu.

Pelukan direnggangkan.  Hafifah memandang wajahku dengan wajah yang sayu.  Namun ada kerut kehairanan terpamer di wajah itu sekali lagi.  Perlahan, keluhan dilepaskan.  Jangan kau kata Emeer sudah meninggalkan aku Pina, getus hatiku. 

“Ko ni kena amnesia ke Pina?  Ko dah tak ingat apa yang berlaku tadi?”

Kata-kata Hafifah memukul ruang ingatanku.  Aku cuba menyusun satu persatu peristiwa yang telah terjadi.  Kehadiran Rashdan yang mengamuk di luar rumah, pisau di leherku, kedatangan Emeer dan pergelutan, Emeer yang berada di sisiku sebentar tadi.  Seketika aku menjadi bingung. 

“Pipah, aku jumpa Emeer tadi.  Dia datang sini bercakap dengan aku,”

“Hish ko ni Pina, dalam pengsan pun sempat lagi nak bermimpi bagai,” usiknya. 

Kepalanya yang berada hampir denganku, kuluku perlahan.  Ada hati nak bergurau dengan aku pula minah ni.  Sudahlah aku bergelut dengan jiwa yang meracau-racau ni.  Hafifah mengangkat wajahnya merenungku.  Ada genangan air mata bertamu di tubir matanya.  Aku kaget.  Apa yang terjadi selama aku pengsan ini.  Kenapa Hafifah tidak mahu percaya Emeer datang berjumpa denganku sebentar tadi. 

Kenapa Hafifah tidak mahu menjawab persoalanku.  Di mana Emeer Zafranku?  Aku mahukan Emeer.  Abang, Sofi mahukan abang.  Abang di mana?

“Pipah, baik kau bagi tahu aku apa yang sebenarnya terjadi selepas aku pass out tadi.  Ko jangan selindung apa-apa pun daripada aku Pipah,”  nada suaraku semakin tegang.  Aku tahu Hafifah berada dalam keadaan tertekan. 

Aku cuba untuk bangun namun segera tangan Hafifah menolak lembut bahuku agar terus berbaring. 

“Ok, aku akan ceritakan semuanya kat ko Pina, tapi aku nak ko tenang aje bila ko dengar setiap cerita aku ni.  Ko dah betul-betul bersedia Pina?” soalnya.  Hatiku semakin terpukul dengan pertanyaan Hafifah namun aku sedaya upaya cuba mengawal emosi.  Aku harus bersedia menerima segala kemungkinan.

“Masa ko pengsan tadi, ko dan En. Emeer telah dihantar di hospital ni dengan ambulans.  Aku pun tak tahu siapa yang panggil ambulans.  Polis pun ada sama tadi.  Sekarang ni, En. Emeer sedang bertarung dengan maut di ICU.  Dia kehilangan banyak darah.  Doktor kata, kita kena tunggu sehingga waktu kritikalnya tamat.  Jika segalanya berjalan lancar, insyaAllah, panjanglah jodoh ko, Pina,” terang Hafifah sambil mengelus-elus tanganku. 

“Pipah, ko bawa aku kat Emeer sekarang Pipah.  Aku nak jumpa Emeer.  Aku nak jengok dia.  Ya Allah, ini semua kerana aku Pipah.  Kalau aku tak layan si Rashdan gila tu, dah tentu semua ni tak terjadi.  Pipah, kau bawa aku,”.  Tangan Hafifah aku goncang kuat.  Aku menggagahkan diri untuk bangun namun kepalaku terasa berpusing-pusing.

“Hish ko ni Pina, kan aku dah cakap tadi.  Bawa bertenang.  Ko tu pun teruk juga cedera di leher tu.  Tertusuk mata pisau, nasib baik tak hilang banyak darah.  Doktor dah bagi kau antibiotik, tu yang kau rasa dizzy semacam tu,” getus Hafifah.

“Aku tak kira Pipah, aku nak jumpa Emeer.  Ko tolong aku Pipah,” 

“Ok, ko tunggu sini.  Aku cuba cari kerusi roda untuk ko kejap.  Aku takut ko jatuh pengsan lagi nanti.  Tunggu tau,”

Aku menyoroti langkah laju Hafifah yang keluar ke kaunter jururawat untuk meminjam kerusi roda buatku.  Aku merintih sendiri mengenangkan nasib Emeer yang entah bagaimana.  Ya Allah, Kau selamatkanlah dia.  Kau selamatkanlah insan kesayanganku itu.

Hafifah yang terkocoh-kocoh menyorong kerusi roda kusambut dengan rasa gembira.  Akhirnya, aku dapat juga bertemu dengan Emeer.  Aku akan rasa bersalah seumur hidupku jika sesuatu terjadi padanya.  

Abang, Sofi sayang abang.  Jangan tinggalkan Sofi!!!




~ mungkin aku terlalu menyayangimu..
semua yang ada padamu
kerana kamu membuatku bererti
hinggku tak dapat menjauh

dalam setiap langkahku
kuingin kau di sini
hingga akhir usiaku kau tetap
menjadi yang terbaik untuk diriku ~


********************


N3 khas untuk sayang2 Kak Yus.. moga semua terhibur.  Maaf ye utk segala kekurangan.. sudi2lah drop komen.. TQ muah2..



_________________________
I added cool smileys to this message... if you don't see them go to: http://s.exps.me

15 comments:

  1. Sedih2x..knapalah semua ini hrs terjadi..hu3x..harap2 ameer dpt melewati waktu kritikalnya....

    ReplyDelete
  2. huhhh sib baik mimpi je..suspen tau akak ni..janganlaaa pisahkan diorang kak..hehehe

    ReplyDelete
  3. nasib baik belum mati lagi .. suspen .. suspen ...

    ReplyDelete
  4. kak jgn bg emeer mati kak, smlm satu hari jiwa kacau. adui.

    ReplyDelete
  5. knyataan tak slalu indah..pd sy klu novel2 yg hepy ending tu cam nmpak sgt aturan crita dlm hdup..realitinya xbnyk yg bgitu..slalu yg trjadi adalh sst yg dtg tnpa dduga..dlm msa yg sma bhagia dtg tnpa prnah kita pkirkan..gud luck kak yus..muahhh

    ReplyDelete
  6. terima kasih sayang semua.. Kak Yus akan buat yg terbaik yg kak yus mampu utk sayang2 semua ye.. harap sabar menunggu..

    ReplyDelete
  7. cerita2 psl hospital ni, kak yus pun...ops,, akak semoga semuanya berjalan lancar..aja aja fighting..

    ReplyDelete
  8. jeng2.. saspen dah nie kak yus..bergetar2 dah jantung dinda nie. ish3

    ReplyDelete
  9. Thanks for one's marvelous posting! I definitely enjoyed reading it, you can be a great author. I will make certain to bookmark your blog and will come back in the future. I want to encourage you continue your great writing, have a nice weekend!
    Review my blog post ... playing online

    ReplyDelete
  10. The other day, while I was at work, my cousin
    stole my apple ipad and tested to see if it can survive a forty foot drop,
    just so she can be a youtube sensation. My apple ipad is now broken
    and she has 83 views. I know this is completely off topic but I
    had to share it with someone!

    my webpage; book of rah kostenlos spielen

    ReplyDelete
  11. I think the admin of this web page is really working hard for his site, since here every stuff is quality based stuff.


    Feel free to surf to my blog post book of ra free games online

    ReplyDelete
  12. I really like your blog.. very nice colors & theme.
    Did you create this website yourself or did you hire
    someone to do it for you? Plz answer back as I'm looking to create my own blog and would like to know where u got this from. thank you

    Here is my blog post ... book of ra kostenlos spielen online

    ReplyDelete
  13. Thank you for some other informative web site.
    Where else could I am getting that type of info written in such a
    perfect way? I have a mission that I am simply now running on, and I have been at the look
    out for such information.

    Also visit my weblog www.rwmediashare.com

    ReplyDelete
  14. Fantastic website you have here but I was wanting
    to know if you knew of any forums that cover the same topics discussed here?
    I'd really like to be a part of group where I can get comments from other knowledgeable individuals that share the same interest. If you have any recommendations, please let me know. Cheers!

    Look at my website - http://www.kabit.com.br/

    ReplyDelete

Tak Sudi Kerr Nak Coratcoret Sesuatu Untuk Kak Yus.. >__<

 

Blog Template by YummyLolly.com